Skip to main content

Sadarkan Dulu Manusianya


OLEH  FOLLY AKBAR
Cagar budaya adalah tindakan konservasi terhadap benda yang dianggap memiliki nilai penting bagi sejarah dan ilmu pengetahuan. Untuk melihat sejauh mana peradaban suatu negeri dimasa lampau dapat dilihat dari sehebat apa peninggalan-peninggalan yang ditinggalkanya. Atas dasar itulah benda atau bangunan yang termasuk cagar budaya harus di jaga, di rawat dan dilestarikan.
Dalam mensiasatinya pemerintah Indonesia membuat semacam undang-undang yang kiranya dapat melindungi eksistensi suatu cagar budaya seperti UU No.5 Thn 1992 tentang Benda Cagar Budaya. Dalam undang-undang tersebut dikatakan bahwa pemerintah berkewajiban untuk melindungi benda cagar budaya sebagai warisan budaya bangsa Indonesia.
Namun pada realitanya, aturan tinggalah aturan. Karena pada realitanya banyak sekali benda atau bangunan cagar budaya yang rusak tidak terurus. Selama ini, minimnya dana selalu di kambing hitamkan atas tidak maksimalnya perawatan benda cagar budaya. Namun hakikatnya, jika memang berkomitmen untuk melindungi peninggalan budaya, apapun kendalanya tidak akan masalah.
Tidak hanya sampai disitu, bahkan ada juga bangunan cagar budaya yang akan di alih fungsikan menjadi bangunan modern yang dikomersilkan. Di Surakarta contohnya eks pabrik es Saripetojo akan di rubah menjadi sebuah mall. Meskipun saripetojo belum resmi ditetapkan sebagai benda cagar budaya , tapi jika mengaca dengan Pasal 32 ayat 5 UU No 11 Tahun 2010 disebutkan “benda atau bangunan yang sedang dalam proses penetapan harus diberlakukan sebagai benda cagar budaya”. Sungguh tragis nasib peninggalan cagar budaya yang di bangun nenek moyang Indonesia justru di rubah menjadi mall.
Tentunya semua ini tidak baik jika terus di biarkan. Perlahan satu per satu benda dan bangunan cagar budaya akan habis. Dan Indonesia akan kehilangan warisan budaya yang tak ternilai. Disisi lain, anak cucu kita hanya bisa membayangkan peradaban nenek moyangnya dahulu kala tanpa bisa melihat bukti fisiknya.
Melihat fakta yang terjadi dilapangan, sebenarnya yang mengancam eksistensi cagar alam adalah sikap manusia yang kurang menghargai bahkan cenderung menyepelekan peninggalan budaya leluhurnya. Jadi hal yang perlu dibenahi terlebih dahulu adalah bagaimana menyadarkan semua elemen bangsa untuk menghargai sekecil apapun peninggalan budaya masa lalu. Ketika masyarakat sudah sadar akan pentingnya melestarikan benda cagar budaya, kendala yang sifatnya teknis akan terselesaikan dengan sendirinya.
Disinilah diperlukan peranan kelompok seperti Komite Pecinta Cagar Budaya Nusantara (KPCB) dan para budayawan untuk kembali menyadarkan semua elemen bangsa dari mulai rakyat kecil hingga pejabat. Dan yang terpenting bagaimana menyadarkan generasi muda, karena ditangan generasi mudalah masa depan suatu bangsa ditentukan kedepanya.
Dimuat Harian Jogja pada Rubik “Suara Mahasiswa” Edisi Selasa 12 Juli 2011(Tembus Ke Empat)

Comments

Anonymous said…
Nah loohh,,, Local Culture Based penting
Folly Akbar said…
apaan tu fid, ane gak paham istilah itu..haha

Popular posts from this blog

Hadits-hadits Dakwah

  Kewajiban Dakwah
1)مَنْ دَلَّ عَلَى خَيْرٍ فَلَهُ مِثْلُ أَجْرٍ فَاعِلِهِ (رواه مسلم)
“Barang siapa yang menunjukkan kepada suatu kebaikan, maka baginya pahala seperti orang yang melaksanakannya”
2)مَنْ رَأَى مِنْكُمْ مُنْكَرًا فَلْيُغَيِّرْهُ بِيَدِهِ فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِلِسَانِهِ فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِقَلْبِهِ وَذَلِكَ أَضْعَفُ الْإِيمَانِ.( وراه صحيح مسلم) Rasulullah pernah bersabda: “Barangsiapa yang melihat kemungkaran, maka cegahlah dengan tanganmu, apabila belum bisa, maka cegahlah dengan mulutmu, apabila belum bisa, cegahlah dengan hatimu, dan mencegah kemungkaran dengan hati adalah pertanda selemah-lemah iman

HUKUM BERDAKWAH

1)اَنْفِذْ عَلَى رَسُلِكَ حَتَّى تَنْزِلَ بِسَاحَتِهِمْ ثُمَّ اُدْعُهُمْ إِلَى الإِسْلاَمِ وَأَخْبِرْهُمْ بـِمَا يَجِبُ عَلَيْهِمْ مِنْ حَقِّ اللهِ فِيْهِ فَوَاللهِ لِأَنْ يَهْدِيَ اللهُ بِكَ رَجُلاً وَاحِداً خَيْرٌ لَكَ مِنْ أَنْ يَكُوْنَ لَكَ حُمْرُ النَّعَمِ ) (رواه البخارى)
“Ajaklah mereka memeluk Islam dan beritahu mereka apa-apa yang diwaji…

Ayat dan Hadits Tentang Komunikasi Efektif

Bab I Pendahuluan
Dalam perspektif Islam, komunikasi merupakan bagian yang tak terpisahkan dalam kehidupan manusia karena segala gerak langkah kita selalu disertai dengan komunikasi. Komunikasi yang dimaksud adalah komunikasi yang islami, yaitu komunikasi berakhlak al-karimah atau beretika. Komunikasi yang berakhlak al-karimah berarti komunikasi yang bersumber kepada Al-Quran dan hadis (sunah Nabi). 
Dalam Al Qur’an dengan sangat mudah kita menemukan contoh kongkrit bagaimana Allah selalu berkomunikasi dengan hambaNya melalui wahyu. Untuk menghindari kesalahan dalam menerima pesan melalui ayat-ayat tersebut, Allah juga memberikan kebebasan kepada Rasulullah untuk meredaksi wahyu-Nya melalui matan hadits. Baik hadits itu bersifat Qouliyah (perkataan), Fi’iliyah (perbuatan), Taqrir (persetujuan) Rasul, kemudian ditambah lagi dengan lahirnya para ahli tafsir sehingga melalui tangan mereka terkumpul sekian banyak buku-buku tafsir.

Dai, Mad'u dan Pesan Dakwah

A.LATAR BELAKANG Agama merupakan sebuah sistem kepercayaan yang pada dasarnya adalah menentukan pijakan hidup seorang manusia pada sebuah keyakinan akan kebutuhan fitrawi manusia itu sendiri atas kepercayaan yang dianutnya. Unsur ajaran dan tata nilai menjadi sebuah bangunan kokoh yang tertanam dalam esensi ajaran dari sebuah agama. Ajaran dan tata nilai tersebut menciptakan sebuah bangunan tradisi yang menjadikan aktifitas kehidupan memiliki aturan dalam proses interaksi sosial-keagamaan. Dari sini bisa kita asumsikan bahwa manusia pada dasarnya memerlukan kepercayaan dan sebuah pedoman untuk hidup. Pemberian kepercayaan dan sebuah pedoman manusia tidak dapat secara langsung diberikan, melainkan dengan sebuah perantara yaitu dakwah. Secara terminology dakwah telah banyak didefinisikan oleh para ahli. Sayyid Qutb memberi batasan dengan ‘mengajak’ atau ‘menyeru’ kepada orang lain masuk kedalam sabil Allah Swt. Bukan untuk mengikuti dai atau sekelompok orang. Dakwah sendiri dapat didefin…