Skip to main content

Kisah Chacha, Berjuang Melawan Keterbatasan


“Kita harus berjuang seperti para pahlawan Indonesia dulu, orang bilang saya bisu dan tuli ya biarin aja”
Banyak orang yang menganggap bahwa keterbatasan merupakan kutukan yang membuat kita sulit untuk berprestasi dan layak untuk menyerah. Tapi anggapan itu tidak berlaku bagi Chandra Setiawan yang akrab dipanggil Chacha, mahasiswi semester dua Prodi Psikologi Fakultas Ilmu Sosial dan Humaniora(Fishum) UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta. Dia tercacat sebagai satu-satunya mahasiswa transgender sekaligus difabel di UIN. Terlahir dalam kondisi tuna rungu wicara, Chacha mampu melanglangbuana berkat keahlianya menari, menjadi model dan merancang busana.
Chacha yang terlahir berjenis kelamin laki-laki pada 30 Juli 1982 silam itu tumbuh dari keluarga Kristiani di Kota Blitar, Jawa Timur. Bapaknya berprofesi sebagai Guru Agama Kristen di salah satu sekolah SD di Kota Blitar. Sedangkan Ibunya menjabat sebagai Kepala Sekolah SD di salah satu sekolah di kota yang sama.
Perjalananya sampai menetap di kota pelajar berawal ketika Chacha menjadi anak angkat dari ibu Kartika Affandi yang juga pemilik Musium Affandi di Jalan Solo. Sebelum resmi menempuh pendidikan di UIN Yogyakarta itu, beberapa universitas pernah dia singgahi, di antaranya Institut Seni Indonesia (ISI) Yogyakarta, ISI Surakarta, Universitas Negeri Yogyakarta. Semua tak menerimanya dengan alasan, ia tuna rungu-wicara. "Semua menolak saya karena masalah komunikasi, sewaktu wawancara," ungkapnya.
Semangatnya untuk terus berjuang dalam keterbatasan, merupakan buah motivasi dari kisah para pahlawan membebaskan Indonesia dari penjajah “Kita harus berjuang seperti pahlawan Indonesia dulu, orang bilang saya bisu, tuli biarin aja” kata Chacha diterjemahkan oleh Choiriana, relawan mahasiswa difabel ketika ditemui di kantor difabel corner, Selasa siang 17 April 2012. Bagi Chacha, orang-orang yang terlahir berkebutuhan khusus harus terus berjuang agar tidak selalu ditindas ”orang yang kekurangan itu tidak selamanya ditindas”imbuh Chacha.
Diantara sekian banyak prestasi yang dimilikinya, yang paling sensasional adalah ketika dia mendapat gelar Miss Waria teladan dan masuk kategori 10 besar Pemilihan Miss Waria Indonesia 2007 di Jakarta. Bagi wanita sulung dari empat bersaudara itu, berprestasi bukanlah tujuan utama dari setiap usahanya, karena yang terpenting baginya adalah bagaimana dia bisa hidup mandiri dalam keterbatasanya”saya senang bisa mandiri, bukan karena prestasi semata”ujarnya.
Sebelum menempuh pendidikan di UIN, Chacha berprofesi sebagai perancang busana. Profesi ini dia tekuni sejak lulus SMA Veteran Tulunganggung Jawa Timur pada tahun 2003. Puncak karirnya sebagai desainer terjadi ketika busana rancanganya pernah digunakan dalam sebuah produksi iklan.
Selain kuliah, hingga saat ini Chacha masih menekuni dunia tari yang menjadi hoby nya. Tak tanggung-tanggung, penari kondang sekelas Didi Nini Thowok menjadi pengasuhnya. Banyak sekali pagelaran atau kontes tari yang pernah di ikuti Chacha, dan pagelaran tari tahunan Yogyakarta menjadi langganan Chacha unjuk kebolehan.
Satu hal lagi yang menjadi nilai lebih dalam diri Chacha adalah dia keturunan darah biru jawa. Orang tua nya yang masih keturunan asli Raja Trowulan dari Kerajaan Majapahit membuat Chacha di anugrahi gelar Raden Mas Chandra Setiawan Baukromo.
Hingga saat ini, satu hal yang menjadi mimpi Chacha kedepan, yakni mewakili Indonesia dalam miss universe di Thailand”saya lagi siap-siap, semoga terpilih mewakili Indonesia”cetusnya. Chacha pun mengungkapkan bahwa di Thailand waria masih mendapat tempat yang sama di mata masyarakat, bahkan tidak sedikit waria di Thailand yang dikembangkan potensinya di berbagai sektor wisata.
Kisah dan semangat Chacha untuk bisa setara dengan manusia lainya ini semoga mampu membuka mata hati kita, bahwa difabel atau transgender bukanlah keinginan ataupun pilihan, melainkan bagian dari rencana Tuhan. Jadi segala bentuk diskriminasi dari segi pendidikan maupun status sosial merupakan pelanggaran, karena undang-undang menjamin hak yang sama untuk semua warga Indonesia.
(Tulisan ini dimuat di Rubik Swara Kampus Kedaulatan Rakyat Jogja pada Selasa 24 April 2012)

Comments

Popular posts from this blog

Hadits-hadits Dakwah

  Kewajiban Dakwah
1)مَنْ دَلَّ عَلَى خَيْرٍ فَلَهُ مِثْلُ أَجْرٍ فَاعِلِهِ (رواه مسلم)
“Barang siapa yang menunjukkan kepada suatu kebaikan, maka baginya pahala seperti orang yang melaksanakannya”
2)مَنْ رَأَى مِنْكُمْ مُنْكَرًا فَلْيُغَيِّرْهُ بِيَدِهِ فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِلِسَانِهِ فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِقَلْبِهِ وَذَلِكَ أَضْعَفُ الْإِيمَانِ.( وراه صحيح مسلم) Rasulullah pernah bersabda: “Barangsiapa yang melihat kemungkaran, maka cegahlah dengan tanganmu, apabila belum bisa, maka cegahlah dengan mulutmu, apabila belum bisa, cegahlah dengan hatimu, dan mencegah kemungkaran dengan hati adalah pertanda selemah-lemah iman

HUKUM BERDAKWAH

1)اَنْفِذْ عَلَى رَسُلِكَ حَتَّى تَنْزِلَ بِسَاحَتِهِمْ ثُمَّ اُدْعُهُمْ إِلَى الإِسْلاَمِ وَأَخْبِرْهُمْ بـِمَا يَجِبُ عَلَيْهِمْ مِنْ حَقِّ اللهِ فِيْهِ فَوَاللهِ لِأَنْ يَهْدِيَ اللهُ بِكَ رَجُلاً وَاحِداً خَيْرٌ لَكَ مِنْ أَنْ يَكُوْنَ لَكَ حُمْرُ النَّعَمِ ) (رواه البخارى)
“Ajaklah mereka memeluk Islam dan beritahu mereka apa-apa yang diwaji…

Ayat dan Hadits Tentang Komunikasi Efektif

Bab I Pendahuluan
Dalam perspektif Islam, komunikasi merupakan bagian yang tak terpisahkan dalam kehidupan manusia karena segala gerak langkah kita selalu disertai dengan komunikasi. Komunikasi yang dimaksud adalah komunikasi yang islami, yaitu komunikasi berakhlak al-karimah atau beretika. Komunikasi yang berakhlak al-karimah berarti komunikasi yang bersumber kepada Al-Quran dan hadis (sunah Nabi). 
Dalam Al Qur’an dengan sangat mudah kita menemukan contoh kongkrit bagaimana Allah selalu berkomunikasi dengan hambaNya melalui wahyu. Untuk menghindari kesalahan dalam menerima pesan melalui ayat-ayat tersebut, Allah juga memberikan kebebasan kepada Rasulullah untuk meredaksi wahyu-Nya melalui matan hadits. Baik hadits itu bersifat Qouliyah (perkataan), Fi’iliyah (perbuatan), Taqrir (persetujuan) Rasul, kemudian ditambah lagi dengan lahirnya para ahli tafsir sehingga melalui tangan mereka terkumpul sekian banyak buku-buku tafsir.

Dai, Mad'u dan Pesan Dakwah

A.LATAR BELAKANG Agama merupakan sebuah sistem kepercayaan yang pada dasarnya adalah menentukan pijakan hidup seorang manusia pada sebuah keyakinan akan kebutuhan fitrawi manusia itu sendiri atas kepercayaan yang dianutnya. Unsur ajaran dan tata nilai menjadi sebuah bangunan kokoh yang tertanam dalam esensi ajaran dari sebuah agama. Ajaran dan tata nilai tersebut menciptakan sebuah bangunan tradisi yang menjadikan aktifitas kehidupan memiliki aturan dalam proses interaksi sosial-keagamaan. Dari sini bisa kita asumsikan bahwa manusia pada dasarnya memerlukan kepercayaan dan sebuah pedoman untuk hidup. Pemberian kepercayaan dan sebuah pedoman manusia tidak dapat secara langsung diberikan, melainkan dengan sebuah perantara yaitu dakwah. Secara terminology dakwah telah banyak didefinisikan oleh para ahli. Sayyid Qutb memberi batasan dengan ‘mengajak’ atau ‘menyeru’ kepada orang lain masuk kedalam sabil Allah Swt. Bukan untuk mengikuti dai atau sekelompok orang. Dakwah sendiri dapat didefin…