Skip to main content

Kuliah? Pilih Kampus Seimbang


Lulus SMA adalah hal yang menyenangkan, tapi masalah tidak selesai hanya karena kita mampu melewati Ujian Nasional. Bahkan harus kita akui, lulus SMA adalah gerbang awal menuju kehidupan yang sebenarnya, dimana setiap langkah akan sangat menentukan arah dari masa depan kita kelak. Sebagian orang terpaksa memilih bekerja akibat kondisi ekonomi yang tidak memungkinkan. Dan mayoritas mereka mendambakan bisa melanjutkan ke perguruan tinggi dengan harapan bisa memperoleh kehidupan yang “lebih baik”. Tapi pertanyaanya, perguruan tinggi apa yang patut kita pilih.
Tak bisa dipungkiri, salah satu alasan kita melanjutkan pendidikan ke perguruan tinggi adalah demi mencapai kesuksesan. Ari Ginanjar dalam konsep ESQ mengungkapkan bahwa kecerdasan intelektual(IQ) hanya mempengaruhi 20% kesuksesan seseorang, sedangkan 80% kesuksesan sangat dipengaruhi oleh kecerdasan emosional(EQ) dan kecerdasan spiritual(SQ) yang dimiliki. Itu artinya dalam mencari sebuah perguruan tinggi jangan hanya memilih kampus yang mengedepankan intelektual semata, melainkan pilihlah kampus yang mampu mengintegrasikan nilai intelektual, emosional dan spiritual.
Kita pun tidak bisa memungkiri jika orang-orang seperti Gayus Tambunan atau Nazarudin merupakan produk dari pendidikan yang hanya mengedepankan IQ. Ketika dia tidak memiliki EQ dan SQ yang baik, maka intelektualnya akan disalahgunakan ke hal yang tidak baik. Mungkin kita masih ingat, celotehan nakal Merzuki Alie yang mengatakan bahwa banyak koruptor yang berasal dari lulusan universitas yang bonavide. Diluar permasalahan etika, tentu stetment itu tidak berangkat dari ruang yang kosong, melainkan berawal dari data yang ada. Dari gambaran tersebut, kita bisa membayangkan betapa pentingnya SQ da EQ dalam membungkus IQ seseorang.
Dalam faktanya untuk mencari kampus yang masih konsisten menanamkan nilai karakter tidaklah mudah. Kesibukan dunia pendidikan indonesia yang terlalu fokus mencetak pekerja membuat pendidikan karakter semakin teraleniasi. Tapi perguruan tinggi yang berbasis agama tampaknya masih cukup layak untuk diharapkan mampu mencetak lulusan yang intelek sekaligus bermoral.
Selama ini stigma masyarakat terhadap perguruan tinggi agama kurang positif. Sebagian jumlah SKS yang dialih fungsikan untuk mata kuliah agama di anggap kerugian karena mengurangi jumlah SKS keilmuan umum. Hal ini menimbulkan stereotip bahwa lulusan perguruan tinggi agama tidak mampu mencetak mahasiswa yang matang alias setengah-setengah. Padahal jika kita mencoba objektif, banyak sekali tokoh-tokoh terkenal seperti Mahfud MD atau Dahlan Iskan yang merupakan produk dari perguruan tinggi agama.
Memang tidak ada jaminan kuliah di perguruan tinggi agama mampu mencetak orang yang cerdas dalam IQ, EQ dan SQ, tapi secara teori peluang ke arah sana lebih terbuka. Diluar kekurangan yang ada, integrasi-interkoneksi antara mata kuliah umum dan agama mampu menciptakan nuansa yang seimbang antara iltelektual, emosional dan spiritual. Generasi itulah yang dibutuhkan indonesia ditengah krisis moralitas.

Comments

Popular posts from this blog

Hadits-hadits Dakwah

  Kewajiban Dakwah
1)مَنْ دَلَّ عَلَى خَيْرٍ فَلَهُ مِثْلُ أَجْرٍ فَاعِلِهِ (رواه مسلم)
“Barang siapa yang menunjukkan kepada suatu kebaikan, maka baginya pahala seperti orang yang melaksanakannya”
2)مَنْ رَأَى مِنْكُمْ مُنْكَرًا فَلْيُغَيِّرْهُ بِيَدِهِ فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِلِسَانِهِ فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِقَلْبِهِ وَذَلِكَ أَضْعَفُ الْإِيمَانِ.( وراه صحيح مسلم) Rasulullah pernah bersabda: “Barangsiapa yang melihat kemungkaran, maka cegahlah dengan tanganmu, apabila belum bisa, maka cegahlah dengan mulutmu, apabila belum bisa, cegahlah dengan hatimu, dan mencegah kemungkaran dengan hati adalah pertanda selemah-lemah iman

HUKUM BERDAKWAH

1)اَنْفِذْ عَلَى رَسُلِكَ حَتَّى تَنْزِلَ بِسَاحَتِهِمْ ثُمَّ اُدْعُهُمْ إِلَى الإِسْلاَمِ وَأَخْبِرْهُمْ بـِمَا يَجِبُ عَلَيْهِمْ مِنْ حَقِّ اللهِ فِيْهِ فَوَاللهِ لِأَنْ يَهْدِيَ اللهُ بِكَ رَجُلاً وَاحِداً خَيْرٌ لَكَ مِنْ أَنْ يَكُوْنَ لَكَ حُمْرُ النَّعَمِ ) (رواه البخارى)
“Ajaklah mereka memeluk Islam dan beritahu mereka apa-apa yang diwaji…

Ayat dan Hadits Tentang Komunikasi Efektif

Bab I Pendahuluan
Dalam perspektif Islam, komunikasi merupakan bagian yang tak terpisahkan dalam kehidupan manusia karena segala gerak langkah kita selalu disertai dengan komunikasi. Komunikasi yang dimaksud adalah komunikasi yang islami, yaitu komunikasi berakhlak al-karimah atau beretika. Komunikasi yang berakhlak al-karimah berarti komunikasi yang bersumber kepada Al-Quran dan hadis (sunah Nabi). 
Dalam Al Qur’an dengan sangat mudah kita menemukan contoh kongkrit bagaimana Allah selalu berkomunikasi dengan hambaNya melalui wahyu. Untuk menghindari kesalahan dalam menerima pesan melalui ayat-ayat tersebut, Allah juga memberikan kebebasan kepada Rasulullah untuk meredaksi wahyu-Nya melalui matan hadits. Baik hadits itu bersifat Qouliyah (perkataan), Fi’iliyah (perbuatan), Taqrir (persetujuan) Rasul, kemudian ditambah lagi dengan lahirnya para ahli tafsir sehingga melalui tangan mereka terkumpul sekian banyak buku-buku tafsir.

Dai, Mad'u dan Pesan Dakwah

A.LATAR BELAKANG Agama merupakan sebuah sistem kepercayaan yang pada dasarnya adalah menentukan pijakan hidup seorang manusia pada sebuah keyakinan akan kebutuhan fitrawi manusia itu sendiri atas kepercayaan yang dianutnya. Unsur ajaran dan tata nilai menjadi sebuah bangunan kokoh yang tertanam dalam esensi ajaran dari sebuah agama. Ajaran dan tata nilai tersebut menciptakan sebuah bangunan tradisi yang menjadikan aktifitas kehidupan memiliki aturan dalam proses interaksi sosial-keagamaan. Dari sini bisa kita asumsikan bahwa manusia pada dasarnya memerlukan kepercayaan dan sebuah pedoman untuk hidup. Pemberian kepercayaan dan sebuah pedoman manusia tidak dapat secara langsung diberikan, melainkan dengan sebuah perantara yaitu dakwah. Secara terminology dakwah telah banyak didefinisikan oleh para ahli. Sayyid Qutb memberi batasan dengan ‘mengajak’ atau ‘menyeru’ kepada orang lain masuk kedalam sabil Allah Swt. Bukan untuk mengikuti dai atau sekelompok orang. Dakwah sendiri dapat didefin…