Skip to main content

Twoo, lebih canggih dari FB


Situs jejaring sosial tengah menjadi trend baru bagi peradaban manusia. Memanfaatkan fasilitas internet yang semakin mudah dijangkau, keberadaan situs jejaring social telah merambah ke seluruh penjuru dunia. Saat ini, ada dua situs jejaring social yang paling besar penggunanya yakni facebook dan twitter. Keduanya berada dalam skala internasional dan penggunanya telah mencapai angka ratusan juta.
Ditengah dominasi FB dan twitter, nyatanya masih banyak situs lainya yang terus berusaha mengeksistensikan diri, baik itu di wilayah internasional maupun local. Di Indonesia sendiri, tidak kurang dari 20 situs jejaring social bersaing dalam merekrut pengguna. Dan salah satu jejaring social yang mulai naik daun di Indonesia adalah twoo, yang mengudara dengan alamat www.twoo.com.

Secara menyeluruh, fasilitas yang ditawarkan tidak berbeda jauh dengan facebook atau jejaring social lainya. Komposisi warna yang didominasi putih dan kuning tersebut di lengkapi dengan empat sub menu yakni play, search, profile, chat. Untuk lebih jelasnya bisa melihat gambar dibawah ini.


Dari segi tampilan, twoo terkesan kurang simple dan ruwet. Tapi ada satu kelebihan atau keistimewaan yang ditawarkan twoo dan tidak dimiliki FB atau twitter. Dalam berinteraksi dengan pengguna lain, kita bisa melakukan spesifikasi tipikal seseorang yang kita inginkan. Mulai dari tempat asal, umur hingga jenis kelamin. Semisal kita hanya ingin berinteraksi dengan wanita asal Yogyakarta yang berumur 19-21tahun, maka kita bisa melakukan pengaturan tersebut di sub menu search. Dan secara otomatis, twoo hanya akan menampilkan pengguna lain yang sesuai keinginan kita.
Sebagai situs produk local, apa yang diberikan twoo sebenarnya sudah cukup baik.

Comments

Popular posts from this blog

Hadits-hadits Dakwah

  Kewajiban Dakwah
1)مَنْ دَلَّ عَلَى خَيْرٍ فَلَهُ مِثْلُ أَجْرٍ فَاعِلِهِ (رواه مسلم)
“Barang siapa yang menunjukkan kepada suatu kebaikan, maka baginya pahala seperti orang yang melaksanakannya”
2)مَنْ رَأَى مِنْكُمْ مُنْكَرًا فَلْيُغَيِّرْهُ بِيَدِهِ فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِلِسَانِهِ فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِقَلْبِهِ وَذَلِكَ أَضْعَفُ الْإِيمَانِ.( وراه صحيح مسلم) Rasulullah pernah bersabda: “Barangsiapa yang melihat kemungkaran, maka cegahlah dengan tanganmu, apabila belum bisa, maka cegahlah dengan mulutmu, apabila belum bisa, cegahlah dengan hatimu, dan mencegah kemungkaran dengan hati adalah pertanda selemah-lemah iman

HUKUM BERDAKWAH

1)اَنْفِذْ عَلَى رَسُلِكَ حَتَّى تَنْزِلَ بِسَاحَتِهِمْ ثُمَّ اُدْعُهُمْ إِلَى الإِسْلاَمِ وَأَخْبِرْهُمْ بـِمَا يَجِبُ عَلَيْهِمْ مِنْ حَقِّ اللهِ فِيْهِ فَوَاللهِ لِأَنْ يَهْدِيَ اللهُ بِكَ رَجُلاً وَاحِداً خَيْرٌ لَكَ مِنْ أَنْ يَكُوْنَ لَكَ حُمْرُ النَّعَمِ ) (رواه البخارى)
“Ajaklah mereka memeluk Islam dan beritahu mereka apa-apa yang diwaji…

Ayat dan Hadits Tentang Komunikasi Efektif

Bab I Pendahuluan
Dalam perspektif Islam, komunikasi merupakan bagian yang tak terpisahkan dalam kehidupan manusia karena segala gerak langkah kita selalu disertai dengan komunikasi. Komunikasi yang dimaksud adalah komunikasi yang islami, yaitu komunikasi berakhlak al-karimah atau beretika. Komunikasi yang berakhlak al-karimah berarti komunikasi yang bersumber kepada Al-Quran dan hadis (sunah Nabi). 
Dalam Al Qur’an dengan sangat mudah kita menemukan contoh kongkrit bagaimana Allah selalu berkomunikasi dengan hambaNya melalui wahyu. Untuk menghindari kesalahan dalam menerima pesan melalui ayat-ayat tersebut, Allah juga memberikan kebebasan kepada Rasulullah untuk meredaksi wahyu-Nya melalui matan hadits. Baik hadits itu bersifat Qouliyah (perkataan), Fi’iliyah (perbuatan), Taqrir (persetujuan) Rasul, kemudian ditambah lagi dengan lahirnya para ahli tafsir sehingga melalui tangan mereka terkumpul sekian banyak buku-buku tafsir.

Dai, Mad'u dan Pesan Dakwah

A.LATAR BELAKANG Agama merupakan sebuah sistem kepercayaan yang pada dasarnya adalah menentukan pijakan hidup seorang manusia pada sebuah keyakinan akan kebutuhan fitrawi manusia itu sendiri atas kepercayaan yang dianutnya. Unsur ajaran dan tata nilai menjadi sebuah bangunan kokoh yang tertanam dalam esensi ajaran dari sebuah agama. Ajaran dan tata nilai tersebut menciptakan sebuah bangunan tradisi yang menjadikan aktifitas kehidupan memiliki aturan dalam proses interaksi sosial-keagamaan. Dari sini bisa kita asumsikan bahwa manusia pada dasarnya memerlukan kepercayaan dan sebuah pedoman untuk hidup. Pemberian kepercayaan dan sebuah pedoman manusia tidak dapat secara langsung diberikan, melainkan dengan sebuah perantara yaitu dakwah. Secara terminology dakwah telah banyak didefinisikan oleh para ahli. Sayyid Qutb memberi batasan dengan ‘mengajak’ atau ‘menyeru’ kepada orang lain masuk kedalam sabil Allah Swt. Bukan untuk mengikuti dai atau sekelompok orang. Dakwah sendiri dapat didefin…