Skip to main content

Soal BBM, Pemerintah Harus Tegas.


Pemerintah berencana menaikan harga Bahan Bakar Minyak(BBM) dalam waktu dekat. Pemerintah beralasan jika subsidi BBM yang mencapai Rp 193,8 triliun per tahun sudah sangat memberatkan APBN(Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara). Selain itu, subsidi juga dianggap tidak tepat sasaran. Opsi yang ditawarkan pemerintah dengan kebijakan dua harga, yakni Rp.4500 untuk kendaraan motor dan transportasi umum, dan Rp.6500 untuk mobil pribadi menuai pro kontra dimasyarakat. Hingga kini pemerintah belum berani memutuskan.
Pengurangan subsidi BBM yang berarti kenaikan harga BBM akan menyebabkan kenaikan harga barang dan jasa (inflasi), yang pada gilirannya akan menyebabkan pendapatan riil masyarakat menurun. Penurunan tersebut jika terjadi pada masyarakat yang berada di sekitar atau pada garis kemiskinan, maka akan menyebabkan mereka jatuh dalam kemiskinan (Sri Handoko dan Sri Susilo, 2006).

Hasil simulasi Saparini (2008) menyatakan bahwa kenaikan harga BBM pada tahun 2005 telah menyebabkan meningkatnya jumlah penduduk miskin, dari 31,1 juta jiwa pada tahun 2005 menjadi 39,3 juta jiwa pada tahun 2006. Kemudian Rakhmanto (2008), kenaikan harga BBM rata-rata sebesar 29% pada tahun 2008 menyebabkan meningkatnya pengangguran dan kemiskinan masing-masing sebesar 16,92% pertahun dan 8,55% pertahun.
Menaikan harga BBM selalu menjadi buah simalakama bagi pemerintah. Di satu sisi, hal itu dilakukan guna menyehatkan anggaran yang cekak, tapi disisi lain membebani masyarakat kecil. Meskipun demikian, bukan berarti pemerintah harus galau terus menerus. Dalam kondisi demikian, ketegasan pemerintah(dibaca:presiden) merupakan hal yang tidak bisa ditawar. Masyarakat tidak bisa dibiarkan menunggu, karena isu kenaikan selalu menimbulkan kekacauan dimasyarakat. Hitung-hitungan politis yang dilakukan (menjelang 2014), mengindikasikan mental pemerintah yang masih mementingkan kepentingan kelompok ketimbang kepentingan masyarakat.
Jika melihat kondisi APBN dan tingginya harga minyak dunia, kenaikan BBM adalah pilihan pahit yang mesti kita terima. Hanya saja, guna meminimalisir dampak dari kenaikan tersebut, pemerintah perlu melakukan gebrakan guna meminimalisir dampak sosialnya. Misalnya dengan memberikan kompensasi bagi masyarakat miskin yang meliputi: Pertama, menyalurkan bantuan material, baik berupa nominal maupun kebutuhan pokok seperti beras. Kedua, memberikan beasiswa pendidikan dan meningkatkan pelayanan kesehatan gratis bagi masyarakat miskin.
Belajar dari pengalaman sebelumnya, dalam pelaksanaanya pemerintah perlu melakukan pengkajian secara teliti yang meliputi updating data. Agar kompensasi tersebut tepat sasaran. Jika mekanisme pelaksanaan kompensasi berjalan efektif serta optimal, maka menekanya angka kemiskinan bukanlah hal yang mustahil. Tapi jika sebaliknya, ledakan kemiskinan mungkin saja akan terjadi. Dan itu berarti beban di pundak Negara semakin berat.
Pola Hidup
Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Jero Wacik menyebutkan bahwa jumlah kelas menengah atas Indonesia tumbuh mencapai angka 45 juta jiwa. Menurutnya, merekalah yang sudah seharusnya menjadi sasaran untuk pengurangan subsidi BBM. Dengan penghasilan yang cukup, perilaku kelas menengah cenderung konsumtif dengan keinginan memanjakan diri yang kuat. Disisi lain, tingkat kesadaran mereka sangatlah minim, wajar saja jika kelompok ini kerap ikut menyedot subsidi pemerintah yang notabene diperuntukan masyarakat miskin.
Jika kita mengamati dalam keseharian, ketergantungan BBM terbesar berada dalam sektor energi dan transportasi. Dan kita semua tahu jika kedua sektor tersebut lebih didominasi kelas menengah atas. Dari sini kita bisa menyimpulkan jika kelas menengah atas mau merubah pola hidupnya, kebutuhan kita akan BBM bisa ditekan. Artinya beban berat yang ditanggung APBN pun bisa berkurang.
Hal tersebut bisa diwujudkan jika pemerintah sanggup memenuhi hal-hal yang mendasari perilaku konsumtif masyarakat menengah atas, misalnya dengan memperbaiki sistem transportasi umum. Tidak sedikit orang yang memilih menggunakan kendaraan pribadi akibat buruknya transportasi di negeri ini, khususnya di kota-kota besar. Fasilitas dan pelayanan yang minim harus diperparah dengan ketidakpastian waktu perjalanan. Kondisi demikian jelas tidak selaras dengan padatnya aktivitas masyarakat kota. Karena itu, kerja keras atas perbaikan untuk sektor transportasi dan fasilitasnya harus dilihat sebagai prioritas yang sangat penting untuk diselesaikan, disamping memperketat izin kepemilikan kendaraan.

Comments

Popular posts from this blog

Hadits-hadits Dakwah

  Kewajiban Dakwah
1)مَنْ دَلَّ عَلَى خَيْرٍ فَلَهُ مِثْلُ أَجْرٍ فَاعِلِهِ (رواه مسلم)
“Barang siapa yang menunjukkan kepada suatu kebaikan, maka baginya pahala seperti orang yang melaksanakannya”
2)مَنْ رَأَى مِنْكُمْ مُنْكَرًا فَلْيُغَيِّرْهُ بِيَدِهِ فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِلِسَانِهِ فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِقَلْبِهِ وَذَلِكَ أَضْعَفُ الْإِيمَانِ.( وراه صحيح مسلم) Rasulullah pernah bersabda: “Barangsiapa yang melihat kemungkaran, maka cegahlah dengan tanganmu, apabila belum bisa, maka cegahlah dengan mulutmu, apabila belum bisa, cegahlah dengan hatimu, dan mencegah kemungkaran dengan hati adalah pertanda selemah-lemah iman

HUKUM BERDAKWAH

1)اَنْفِذْ عَلَى رَسُلِكَ حَتَّى تَنْزِلَ بِسَاحَتِهِمْ ثُمَّ اُدْعُهُمْ إِلَى الإِسْلاَمِ وَأَخْبِرْهُمْ بـِمَا يَجِبُ عَلَيْهِمْ مِنْ حَقِّ اللهِ فِيْهِ فَوَاللهِ لِأَنْ يَهْدِيَ اللهُ بِكَ رَجُلاً وَاحِداً خَيْرٌ لَكَ مِنْ أَنْ يَكُوْنَ لَكَ حُمْرُ النَّعَمِ ) (رواه البخارى)
“Ajaklah mereka memeluk Islam dan beritahu mereka apa-apa yang diwaji…

Ayat dan Hadits Tentang Komunikasi Efektif

Bab I Pendahuluan
Dalam perspektif Islam, komunikasi merupakan bagian yang tak terpisahkan dalam kehidupan manusia karena segala gerak langkah kita selalu disertai dengan komunikasi. Komunikasi yang dimaksud adalah komunikasi yang islami, yaitu komunikasi berakhlak al-karimah atau beretika. Komunikasi yang berakhlak al-karimah berarti komunikasi yang bersumber kepada Al-Quran dan hadis (sunah Nabi). 
Dalam Al Qur’an dengan sangat mudah kita menemukan contoh kongkrit bagaimana Allah selalu berkomunikasi dengan hambaNya melalui wahyu. Untuk menghindari kesalahan dalam menerima pesan melalui ayat-ayat tersebut, Allah juga memberikan kebebasan kepada Rasulullah untuk meredaksi wahyu-Nya melalui matan hadits. Baik hadits itu bersifat Qouliyah (perkataan), Fi’iliyah (perbuatan), Taqrir (persetujuan) Rasul, kemudian ditambah lagi dengan lahirnya para ahli tafsir sehingga melalui tangan mereka terkumpul sekian banyak buku-buku tafsir.

Dai, Mad'u dan Pesan Dakwah

A.LATAR BELAKANG Agama merupakan sebuah sistem kepercayaan yang pada dasarnya adalah menentukan pijakan hidup seorang manusia pada sebuah keyakinan akan kebutuhan fitrawi manusia itu sendiri atas kepercayaan yang dianutnya. Unsur ajaran dan tata nilai menjadi sebuah bangunan kokoh yang tertanam dalam esensi ajaran dari sebuah agama. Ajaran dan tata nilai tersebut menciptakan sebuah bangunan tradisi yang menjadikan aktifitas kehidupan memiliki aturan dalam proses interaksi sosial-keagamaan. Dari sini bisa kita asumsikan bahwa manusia pada dasarnya memerlukan kepercayaan dan sebuah pedoman untuk hidup. Pemberian kepercayaan dan sebuah pedoman manusia tidak dapat secara langsung diberikan, melainkan dengan sebuah perantara yaitu dakwah. Secara terminology dakwah telah banyak didefinisikan oleh para ahli. Sayyid Qutb memberi batasan dengan ‘mengajak’ atau ‘menyeru’ kepada orang lain masuk kedalam sabil Allah Swt. Bukan untuk mengikuti dai atau sekelompok orang. Dakwah sendiri dapat didefin…