Skip to main content

Menaklukan Logika Pengusaha Gila Bola

Erick Thohir adalah salah satu pengusaha sukses Indonesia yang menjadi perbincangan hangat media-media di Italia beberapa pekan terakhir. Upaya pemilik klub DC United untuk membeli 80 persen saham klub Internazionale Milano jelas bukan berita kecil. Inter merupakan salah satu klub raksasa di Italia. Terlebih, upaya Erick tersebut akan merubah sejarah Inter karena Massimo Moratti dan ayahnya merupakan penguasa klub berjuluk Nerazzurri itu dalam beberapa dasawarsa terakhir.
Uang tunai 260 juta euro atau setara 3,1 triliyun rupiah siap digelontorkan pengusaha gila bola itu, demi menguasai mayoritas saham klub yang telah meraih tiga gelar Liga Champion tersebut. Bahkan dalam proposalnya, Erick menawarkan 1,3 triliyun rupiah untuk belanja pemain di awal musim.

Itu jelas bukan tawaran yang mudah untuk ditolak Moratti, apabila melihat kondisi keuangan klub yang dirundung hutang senilai 150 juta euro.
Di satu sisi, apa yang dilakukan Erick Tohir bisa memberikan dampak positif bagi persepakbolaan Indonesia, minimal terbukanya kesempatan pemain muda Indonesia mencicipi rumput di San Siro, seperti yang dirasakan Syamsir Alam di DC United dan beberapa pemain lainya di CS Visse, sebuah klub di Belgia milik keluarga Bakrie.
Namun, di sisi lain langkah Erick Tohir akan terasa menyakitkan bagi klub-klub Indonesia yang kini tertatih-tatih hanya untuk menyelesaikan kompetisi. Untuk ukuran Indonesia, uang 3,1 triliyun rupiah tentu sanggup menghidupi 135 klub selama setahun jika diasumsikan butuh 20 miliyar per klub.
Mendapat tawaran menggiurkan seperti yang dialami Inter Milan merupakan impian setiap klub dimanapun, tak terkecuali di Indonesia. Hanya segelintir saj, klub di negeri ini yang mendapat suntikan dana besar dari pengusaha. Mayoritas dari mereka harus jatuh bangun di depan pengusaha, dengan harapan klubnya bisa diselamatkan. Tidak sedikit yang terpaksa gulung tikar tanpa mampu menyelesaikan kompetisi. Kalaupun sanggup menyelesaikan, setidaknya diwarnai dengan persoalan penunggakan gaji dan catatan hutang di mana-mana.
Nasib Klub lokal
Alhasil, hanya sedikit klub yang berani menargetkan juara karena memang hanya segelintir klub yang sanggup berkonsestrasi penuh pada perburuan juara tanpa dirundung persoalan keuangan. Logika mayoritas klub saat ini; mengarungi kompetisi dengan selamat saja sudah beruntung.
Akibatnya kualitas dari sebuah kompetisi sulit untuk ditingkatkan. Harus diakui, persoalan dana selalu menjadi batu sandungan klub di Indonesia meraih prestasi.
Sebagai pengusaha yang memiliki banyak uang, tentu sah-sah saja jika Erick lebih memilih menanamkan sahamnya di Inter daripada klub di Indonesia. Dibanding Indonesia, sepak bola Italia jauh lebih maju. Dengan Serie A, sepak bola Italia menjadi salah satu kompetisi berlevel dunia selain Inggris, Spanyol dan Jerman. Berbeda dengan sepak bola Indonesia yang masih berkutat ditataran politik dan kepentingan.
Wajar jika sepak bola Italia lebih menggiurkan dari segi bisnis (keuntungan) bagi Erick Thohir yang notabene seorang pengusaha. Berbeda dengan sepak bola Indonesia yang masih berkutat ditataran politik dan kepentingan.
Sudah selayaknya hal ini dijadikan pelajaran sekaligus cambuk bagi Stekeholder sepak bola di Tanah Air untuk mengelola olah raga si kulit bundar secara professional.
Artinya tidak ada lagi konflik antar kelompok yang kontraproduktif dan terbukti merugikan seperti beberapa waktu lalu karena pengelolaan yang baik akan melahirkan perwajahan sepak bola yang baik. Dari sanalah dana dan prestasi akan mengalir.
Asa Itu Ada
Bermodal antusias masyarakat akan sepak bola yang tak pernah surut, semestinya membangun industri sepak bola di negeri ini bisa dilakukan. Masih banyak masyarakat yang mau pergi ke stadion. Bahkan klub seperti Persib pindah ke stadion baru guna menampung antusiasme suporternya.
Sebuah fenomena yang tidak terjadi di negara tetangga seperti Malaysia. Bahkan mungkin setara dengan apa yang ada di Italia. Artinya, harapan untuk memajukan sepak bola nasional masih terbuka lebar. Tinggal bagaimana PSSI dan pemerintah saling bersinergi dalam membangun persepakbolaa nasional, baik dari segi dukungan maupun infrastuktur.
Suka tidak suka, kita mesti mengakui bahwa alat pemersatu bangsa sekarang ini adalah sepak bola, bukan (maaf) simbol, semboyan, apalagi pemimpin.

Artikel ini dimuat Harian Bola Nasional edisi Jumat, 12 Juli 2013/NO. I/031

Comments

Popular posts from this blog

Hadits-hadits Dakwah

  Kewajiban Dakwah
1)مَنْ دَلَّ عَلَى خَيْرٍ فَلَهُ مِثْلُ أَجْرٍ فَاعِلِهِ (رواه مسلم)
“Barang siapa yang menunjukkan kepada suatu kebaikan, maka baginya pahala seperti orang yang melaksanakannya”
2)مَنْ رَأَى مِنْكُمْ مُنْكَرًا فَلْيُغَيِّرْهُ بِيَدِهِ فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِلِسَانِهِ فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِقَلْبِهِ وَذَلِكَ أَضْعَفُ الْإِيمَانِ.( وراه صحيح مسلم) Rasulullah pernah bersabda: “Barangsiapa yang melihat kemungkaran, maka cegahlah dengan tanganmu, apabila belum bisa, maka cegahlah dengan mulutmu, apabila belum bisa, cegahlah dengan hatimu, dan mencegah kemungkaran dengan hati adalah pertanda selemah-lemah iman

HUKUM BERDAKWAH

1)اَنْفِذْ عَلَى رَسُلِكَ حَتَّى تَنْزِلَ بِسَاحَتِهِمْ ثُمَّ اُدْعُهُمْ إِلَى الإِسْلاَمِ وَأَخْبِرْهُمْ بـِمَا يَجِبُ عَلَيْهِمْ مِنْ حَقِّ اللهِ فِيْهِ فَوَاللهِ لِأَنْ يَهْدِيَ اللهُ بِكَ رَجُلاً وَاحِداً خَيْرٌ لَكَ مِنْ أَنْ يَكُوْنَ لَكَ حُمْرُ النَّعَمِ ) (رواه البخارى)
“Ajaklah mereka memeluk Islam dan beritahu mereka apa-apa yang diwaji…

Ayat dan Hadits Tentang Komunikasi Efektif

Bab I Pendahuluan
Dalam perspektif Islam, komunikasi merupakan bagian yang tak terpisahkan dalam kehidupan manusia karena segala gerak langkah kita selalu disertai dengan komunikasi. Komunikasi yang dimaksud adalah komunikasi yang islami, yaitu komunikasi berakhlak al-karimah atau beretika. Komunikasi yang berakhlak al-karimah berarti komunikasi yang bersumber kepada Al-Quran dan hadis (sunah Nabi). 
Dalam Al Qur’an dengan sangat mudah kita menemukan contoh kongkrit bagaimana Allah selalu berkomunikasi dengan hambaNya melalui wahyu. Untuk menghindari kesalahan dalam menerima pesan melalui ayat-ayat tersebut, Allah juga memberikan kebebasan kepada Rasulullah untuk meredaksi wahyu-Nya melalui matan hadits. Baik hadits itu bersifat Qouliyah (perkataan), Fi’iliyah (perbuatan), Taqrir (persetujuan) Rasul, kemudian ditambah lagi dengan lahirnya para ahli tafsir sehingga melalui tangan mereka terkumpul sekian banyak buku-buku tafsir.

Dai, Mad'u dan Pesan Dakwah

A.LATAR BELAKANG Agama merupakan sebuah sistem kepercayaan yang pada dasarnya adalah menentukan pijakan hidup seorang manusia pada sebuah keyakinan akan kebutuhan fitrawi manusia itu sendiri atas kepercayaan yang dianutnya. Unsur ajaran dan tata nilai menjadi sebuah bangunan kokoh yang tertanam dalam esensi ajaran dari sebuah agama. Ajaran dan tata nilai tersebut menciptakan sebuah bangunan tradisi yang menjadikan aktifitas kehidupan memiliki aturan dalam proses interaksi sosial-keagamaan. Dari sini bisa kita asumsikan bahwa manusia pada dasarnya memerlukan kepercayaan dan sebuah pedoman untuk hidup. Pemberian kepercayaan dan sebuah pedoman manusia tidak dapat secara langsung diberikan, melainkan dengan sebuah perantara yaitu dakwah. Secara terminology dakwah telah banyak didefinisikan oleh para ahli. Sayyid Qutb memberi batasan dengan ‘mengajak’ atau ‘menyeru’ kepada orang lain masuk kedalam sabil Allah Swt. Bukan untuk mengikuti dai atau sekelompok orang. Dakwah sendiri dapat didefin…