Skip to main content

Menengok Keakraban Tentara Indonesia dan Malaysia di Garis Perbatasan

Suasana di Poskotis Gabma Entikong



Seperti Keluarga, Selalu Terharu saat Berpisah 

Keakraban prajurit TNI dengan tentara Malaysia yang berdinas di pos gabungan di Entikong dibangun dengan patroli, apel, hingga main voli bersama. Selama bertahun-tahun dan berganti-ganti personel, tak pernah ada masalah.

FOLLY AKBAR, Entikong, Kalimantan Barat

---

KEHARUAN mewarnai pagi yang cerah di Entikong. Puluhan prajurit tampak saling berpelukan. Beberapa tepukan tangan juga mendarat di punggung masing-masing. Mereka tampak berusaha saling menguatkan.

Maklum, kawan yang telah hidup bersama tiga bulan terakhir harus pergi. Berganti tempat. Tapi, masih dengan tujuan yang sama: mengabdi untuk bangsanya.


Ya, Sabtu pagi lalu (3/10) menjadi hari terakhir bagi sepuluh personel Tentera Diraja Malaysia (TDM) berdinas di Poskotis Gabma Entikong, Kalimantan Barat.

Posisinya di pos gabungan yang terletak 2 kilometer dari garis perbatasan itu digantikan sepuluh rekannya sesama TDM.

"Sedih, karena kami sudah akrab sekali. Sudah seperti saudara," kata Sersan Satu (Sertu) Marwan, prajurit TNI yang bertugas di Entikong.

Meski terletak di wilayah Indonesia, beberapa tentara asal negeri jiran memang ditempatkan di Poskotis Gabma Entikong. Itu merujuk kesepakatan yang diteken kedua negara bertetangga tersebut dasawarsa lalu.

Hal serupa ada di pos perbatasan milik Malaysia. Sepuluh prajurit TNI ditempatkan di Pos Biawak, Sarawak. Malaysia melakukan rotasi per tiga bulan, sedangkan TNI sembilan bulan sekali.

Tugas mereka sama, mengamankan wilayah perbatasan dari sisi luar. "Kadang mengawal pejabat negara yang melintas dan melakukan kunjungan," kata Marwan.

Poskotis Gabma Entikong terhitung sebagai pos perbatasan yang besar. Luas lahan yang didominasi warna hijau itu mencapai 2 kilometer persegi. Selain barak dan fasilitas olahraga, pos yang berisi 55 personel TNI dan 10 prajurit TDM itu dilengkapi satu helipad.

Selaras, tanggung jawab yang diemban pun besar. Garis perbatasan di bagian barat Kalimantan tersebut berada di bawah komando Poskotis Gabma Entikong. Panjangnya mencapai 966 kilometer. Itu nyaris setengah garis perbatasan Indonesia-Malaysia di Kalimantan yang mencapai 2.019 kilometer.

Dengan garis sepanjang itu, puluhan pos kecil pun didirikan TNI dan TDM. Khusus milik TNI, jumlahnya 24. Pos terjauh terletak di Temajuk. Fungsinya, membantu pengamanan di garis yang menjadi wilayah kewenangan Poskotis Gabma Entikong.

Meski berbeda negara, dua satuan tentara di situ hidup berdampingan. Selama bertahun-tahun dan berkali-kali berganti prajurit, tidak pernah ada konflik. Justru mereka hidup layaknya prajurit dari negara yang sama.

Komandan Poskotis Gabma Entikong Letkol Infanteri Marsana mengatakan, keakraban memang sengaja dibangun. Sebab, bagaimanapun, mereka berada dalam komando yang sama. Juga, tugas yang sama: mengamankan perbatasan.

Keakraban dan kekeluargaan dibentuk dengan melakukan kegiatan bersama-sama. Mulai patroli hingga apel rutin. "Tapi, saat apel, penghormatanya tentu kepada bendera negara masing-masing," jelasnya.

Bahkan, di luar rutinitas resmi, kebersamaan terus dilakukan. Mulai makan bareng hingga olahraga bersama. "Kami biasanya main voli," tuturnya saat ditanya soal olahraga favorit prajurit.

Alhasil, saat kondisi politik kedua negara memanas sekalipun, suasana di pos yang berjarak 314 kilometer dari Pontianak tersebut tetap sejuk. Karena itu, menurut Marwan yang sudah dua tahun berdinas di Entikong, peristiwa haru seperti Sabtu lalu bukanlah yang pertama.

Di pos tersebut, tangis perpisahan merupakan hal yang biasa. "Karena baru tugas beberapa bulan di sini, pisah lagi," tuturnya.

Rosidi, anggota TDM yang baru tiba Sabtu lalu, mengaku sudah lama mendengar keakraban dan kekompakan kedua negara di Pos Entikong tersebut.

"Saya mendengar itu dari senior saya. Katanya, sudah menjadi tradisi di sini," kata Rosidi.

Berdinas di perbatasan memang menghadirkan tantangan yang berbeda. Jika di wilayah lain prajurit bertanggung jawab mengamankan wilayah teritorial, di perbatasan ada tambahan, yakni memproteksi wilayah.

Sebab, wilayah perbatasan relatif selalu berada di bawah ancaman. Khususnya ancaman penyelundupan. "Jika ada penyelundupan, negara ini dirugikan," terang Marsana.

Di Entikong, ancaman penyelundupan yang terjadi beragam. Ada penyelundupan manusia. Juga, mulai miras hingga barang-barang terlarang lainnya. "Terakhir 3 ribu telur penyu dari Indonesia ke Malaysia," ungkapnya.

Dia mengakui, dengan kondisi wilayah yang didominasi hutan, mencegah penyelundupan bukanlah pekerjaan yang mudah. Yang bisa dilakukan hanyalah terus mengintensifkan patroli pengamanan. Kemudian, berkoordinasi dengan Pos Perbatasan Malaysia di Biawak, Sarawak.

Selain lebih beratnya tugas, tantangan lainnya adalah masalah psikis. Misalnya yang dialami Sertu Marwan. Pria 27 tahun asal Rembang, Jawa Tengah, itu mengandalkan telepon untuk mengobati kangen dengan keluarga.

Meski didukung penuh orang tua, Marwan tidak menampik, ada saat dirinya ingin dekat dengan keluarga. Namun, jiwa prajuritnya yang tinggilah yang mengalahkan perasaan tersebut.

Sebab, dia menyadari, prajurit harus siap ditempatkan di mana pun. Tak terkecuali di garis perbatasan negara. "Teman-teman di sini menyenangkan, termasuk yang dari Malaysia. Itu sangat membantu," katanya.

Di tengah berbagai keterbatasan akses di Entikong, prajurit diberi tunjangan perbatasan. Lain tugas, tentu lain imbalannya. Sayang, Marwan enggan memberikan bocoran jumlah rupiah yang diterima. "Ya, cukuplah," terangnya, lantas menyunggingkan senyum.

Comments

Popular posts from this blog

Hadits-hadits Dakwah

  Kewajiban Dakwah
1)مَنْ دَلَّ عَلَى خَيْرٍ فَلَهُ مِثْلُ أَجْرٍ فَاعِلِهِ (رواه مسلم)
“Barang siapa yang menunjukkan kepada suatu kebaikan, maka baginya pahala seperti orang yang melaksanakannya”
2)مَنْ رَأَى مِنْكُمْ مُنْكَرًا فَلْيُغَيِّرْهُ بِيَدِهِ فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِلِسَانِهِ فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِقَلْبِهِ وَذَلِكَ أَضْعَفُ الْإِيمَانِ.( وراه صحيح مسلم) Rasulullah pernah bersabda: “Barangsiapa yang melihat kemungkaran, maka cegahlah dengan tanganmu, apabila belum bisa, maka cegahlah dengan mulutmu, apabila belum bisa, cegahlah dengan hatimu, dan mencegah kemungkaran dengan hati adalah pertanda selemah-lemah iman

HUKUM BERDAKWAH

1)اَنْفِذْ عَلَى رَسُلِكَ حَتَّى تَنْزِلَ بِسَاحَتِهِمْ ثُمَّ اُدْعُهُمْ إِلَى الإِسْلاَمِ وَأَخْبِرْهُمْ بـِمَا يَجِبُ عَلَيْهِمْ مِنْ حَقِّ اللهِ فِيْهِ فَوَاللهِ لِأَنْ يَهْدِيَ اللهُ بِكَ رَجُلاً وَاحِداً خَيْرٌ لَكَ مِنْ أَنْ يَكُوْنَ لَكَ حُمْرُ النَّعَمِ ) (رواه البخارى)
“Ajaklah mereka memeluk Islam dan beritahu mereka apa-apa yang diwaji…

Ayat dan Hadits Tentang Komunikasi Efektif

Bab I Pendahuluan
Dalam perspektif Islam, komunikasi merupakan bagian yang tak terpisahkan dalam kehidupan manusia karena segala gerak langkah kita selalu disertai dengan komunikasi. Komunikasi yang dimaksud adalah komunikasi yang islami, yaitu komunikasi berakhlak al-karimah atau beretika. Komunikasi yang berakhlak al-karimah berarti komunikasi yang bersumber kepada Al-Quran dan hadis (sunah Nabi). 
Dalam Al Qur’an dengan sangat mudah kita menemukan contoh kongkrit bagaimana Allah selalu berkomunikasi dengan hambaNya melalui wahyu. Untuk menghindari kesalahan dalam menerima pesan melalui ayat-ayat tersebut, Allah juga memberikan kebebasan kepada Rasulullah untuk meredaksi wahyu-Nya melalui matan hadits. Baik hadits itu bersifat Qouliyah (perkataan), Fi’iliyah (perbuatan), Taqrir (persetujuan) Rasul, kemudian ditambah lagi dengan lahirnya para ahli tafsir sehingga melalui tangan mereka terkumpul sekian banyak buku-buku tafsir.

Dai, Mad'u dan Pesan Dakwah

A.LATAR BELAKANG Agama merupakan sebuah sistem kepercayaan yang pada dasarnya adalah menentukan pijakan hidup seorang manusia pada sebuah keyakinan akan kebutuhan fitrawi manusia itu sendiri atas kepercayaan yang dianutnya. Unsur ajaran dan tata nilai menjadi sebuah bangunan kokoh yang tertanam dalam esensi ajaran dari sebuah agama. Ajaran dan tata nilai tersebut menciptakan sebuah bangunan tradisi yang menjadikan aktifitas kehidupan memiliki aturan dalam proses interaksi sosial-keagamaan. Dari sini bisa kita asumsikan bahwa manusia pada dasarnya memerlukan kepercayaan dan sebuah pedoman untuk hidup. Pemberian kepercayaan dan sebuah pedoman manusia tidak dapat secara langsung diberikan, melainkan dengan sebuah perantara yaitu dakwah. Secara terminology dakwah telah banyak didefinisikan oleh para ahli. Sayyid Qutb memberi batasan dengan ‘mengajak’ atau ‘menyeru’ kepada orang lain masuk kedalam sabil Allah Swt. Bukan untuk mengikuti dai atau sekelompok orang. Dakwah sendiri dapat didefin…