Skip to main content

Rahartati Hardjasoebrata, 35 Tahun Dipercaya Jadi Penerjemah Komik Asterix




Pengarangnya Beri Apresiasi, Dianggap Paling Pas 

Keberadaan komik Asterix di Indonesia tidak bisa dilepaskan dari sosok Maria Antonia Rahartati Hardjasoebrata Bambang Haryo. Dialah penerjemah komik asal Prancis yang masuk ke tanah air pada 1980-an itu. Kelihaiannya dalam mengontekskan cerita membuat komik tersebut bisa diterima pembaca Indonesia.

Folly Akbar, Tangerang
---
SEBUAH laptop hitam berada di meja kerja Maria Antonia Rahartati Hardjasoebrata Bambang Haryo di rumahnya, kompleks Sarua Permai, Tangerang Selatan. Di sekitarnya bertumpuk buku-buku referensi, termasuk kamus bahasa Prancis-Indonesia. Tidak terlalu rapi.

Lampu dinding yang tak terlampau terang membuat ruangan tersebut sedikit temaram. Tempat yang sempurna untuk konsentrasi bekerja ''Di sini enak buat kerja. Suasananya mendukung,'' kata Rahartati saat ditemui kemarin (14/3).

Menerjemahkan bahasa asing bisa disebut pekerjaan ''sunyi''. Karena itu, kondisi ruangan yang senyap termasuk jadi prasyarat. ''Kadang juga di kamar (tidur),'' imbuhnya.

Perempuan yang akrab disapa Tati itu merupakan salah seorang penerjemah komik Asterix di Indonesia. Ada sejumlah nama yang lain. Namun, Tati paling dikenal. Terjemahan ala Tati paling digandrungi penggemar komik Asterix di Indonesia.

Komik Asterix menceritakan kisah-kisah perjuangan Desa Galia dalam mempertahankan wilayah dari penjajahan bangsa Romawi. Bersama kawannya, Obelix yang berperawakan besar dan kuat, Asterix yang berbadan kecil dan kurus menjadi lakon dalam komik karya Albert Urdezo dan Goscinny tersebut.

Tati menceritakan, dirinya mulai menerjemahkan komik Asterix pada 1982. Saat itu Trim Sutidja dari Pustaka Sinar Harapan menemuinya. Tahu bahwa Tati adalah seorang guru bahasa Prancis dan suka komik, Trim menyodorkan komik Asterix berjudul Le Domiane des Dieux (Negeri Dewa-Dewa) untuk diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia.

Tati langsung menerima tawaran itu. Terlebih, pengalamannya dua tahun hidup di Negeri Menara Eiffel diyakini akan banyak membantunya. ''Ceritanya lucu juga. Mungkin kenanya di situ,'' tuturnya.

Namun, dalam praktiknya, menerjemahkan komik Asterix bukan hal yang mudah. Apalagi yang diterjemahkan adalah kisah-kisah yang dibalut humor khas Prancis. Persoalannya, hal yang lucu bagi orang Prancis belum tentu lucu bagi pembaca Indonesia.

''Kesulitan saya, awalnya, menangkap pesan yang disampaikan si pengarang,'' jelas perempuan kelahiran 19 Desember 1942 tersebut.

Berbeda dengan translator biasa, penerjemah karya kreatif (sastra dan komik) harus benar-benar paham konteks yang disampaikan pengarangnya. Karena itu, dia tidak akan menerjemahkan kata demi kata secara harfiah.

Tati mencontohkan kalimat The quick brown fox jumps over the lazy dog. Penerjemah harfiah biasanya akan mengartikannya ''rubah cokelat yang lincah melompati anjing pemalas''. Namun, bagi penulis, maknanya bisa saja bukan itu.

''Di sana, kalimat itu berarti mengecek kesiapan mesin ketik. Karena ada huruf A sampai Z dalam kalimat tersebut,'' tuturnya.

Karena itu, dalam menjalankan kerja kreatif tersebut, Tati sangat berhati-hati. Tidak ada satu kata pun yang dia terjemahkan tanpa pertimbangan matang. Kalau tidak yakin dengan makna sebuah kata, terlebih yang tidak ada dalam kamus, dia akan menelepon koleganya di Prancis.

Selain itu, dia melahap banyak buku yang bisa menambah intuisinya dalam melakukan penerjemahan. Untuk komik Asterix yang bernuansa era Romawi, bacaan buku sejarah di masa itu termasuk referensi wajib.

Lantas, bagaimana Tati bisa membawa kelucuan orang Prancis di benak orang Indonesia? Salah satu triknya adalah mengubah bahasa dan mengganti nama tokohnya yang familier dengan masyarakat Indonesia.

Dalam komik berjudul Perisai dari Arvena, misalnya, Tati menciptakan nama tokoh Tulibudegus, yakni tokoh yang pendengarannya terganggu. Ada pula tokoh berbulu yang diberi nama Berbulix dan tokoh berambut merah yang namanya diganti menjadi Abangus.

''Hanya tokoh-tokoh utamanya yang tidak saya ubah. Misalnya, Asterix, Obelix, dan Panoramix,'' bebernya.

Dalam cerita lain, Tati mengubah lirik lagu dalam komik asli menjadi lirik yang sangat Indonesia. Caranya, menggantinya dengan lagu karya Titiek Puspa, Marilah Kemari. ''Kalau tidak diganti, jadi gak pas untuk konteks Indonesia.''

Kenekatannya mengadaptasi komik Asterix ke dalam cerita bahasa Indonesia pada awalnya sempat membuat dirinya khawatir. Khawatir diprotes pengarangnya, Uderzo. Karena itu, ketika Uderzo menemuinya di Paris pada 1995, hati Tati sempat deg-degan saat menceritakan kenekatannya menerjemahkan dengan gaya Indonesia.

Namun, tidak disangka, Uderzo justru mengapresiasi pekerjaan Tati. Menurut Uderzo, yang dilakukan perempuan asal Solo itu sangat brilian. ''Dia menepuk bahu saya sambil mengatakan, bravo Madam. Dia lalu mengatakan ingin hanya saya yang menerjemahkan komik karyanya,'' terang Tati.

Sebagai bentuk apresiasi, Uderzo menghadiahi Tati gambar sketsa yang dibuatnya khusus untuk Tati.

Dukungan dari Uderzo itu membuat Tati semakin bersemangat dalam menerjemahkan komik-komik Asterix. Hingga kini, di antara 31 komik karya Uderzo-Goscinny, sudah 19 komik yang diterjemahkan Tati.

Meski kini usianya sudah menginjak 75 tahun, semangat Tati untuk terus menerjemahkan komik-komik Asterix tidak lantas meredup. Sebaliknya, dia justru tertantang untuk menyelesaikan 12 judul komik Asterix lainnya. Kebetulan, ada penerbit yang memintanya.

Menyadari generasi sasaran pembacanya saat ini adalah generasi milenium, Tati pun sudah menyiapkan narasi yang sesuai dengan zamannya. Mulai kosakata, gaya bicara, hingga nama-nama tokoh pendukungnya.

Salah satu nama yang akan dimunculkan adalah ''Pepo'', sebutan untuk mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY). Maklum, ''Pepo'' tengah menjadi tren di generasi muda Indonesia saat ini.

Tati mengungkapkan salah satu alasannya untuk terus menerjemahkan komik-komik Asterix. Yakni, dirinya ingin terus belajar. Dengan menerjemahkan komik asing, dia dituntut untuk selalu belajar. Mulai bahasa, kebudayaan, tradisi, karakter tokoh, dan sebagainya.

''Kunci penerjemah adalah rendah hati. Terus mencari tahu. Kalau merasa pintar, saya jamin terjemahannya tidak akan bagus,'' tegas ibu dua anak itu.

Semangat dan prinsip itulah yang juga selalu ditularkan Tati kepada murid-muridnya. Saat ini ada satu dua penerjemah yang belajar kepada dia.

Sosok Tati yang kreatif, ceria, dan memiliki selera humor tinggi tidak lepas dari darah seniman yang mengalir di tubuhnya. Ayahnya, Harjosubroto, merupakan pencipta lirik tembang Gundul Pacul, tembang khas Jawa Tengah.

Kebebasan yang diberikan sang ayah dalam berinteraksi sejak kecil akhirnya ikut mewarnai karya-karya terjemahan Tati. Tidak sedikit bahasa lelucon yang dibuatnya dalam komik merupakan hasil interaksinya dengan keluarga.

Selain menerjemahkan tulisan, saat ini Tati membuat cerpen dan lagu-lagu dalam bahasa Prancis. Beberapa karyanya juga diterbitkan di majalah-majalah keluarga maupun remaja.

Dalam usia yang sudah tidak muda, Tati mulai mendapatkan apa yang semestinya dia terima. Berbagai ucapan hingga apresiasi diterima dari para pembaca komik Asterix di Indonesia. Memberinya semangat untuk terus berkarya.

''Ada yang bilang, 'Ibu, you are legend'. Ada juga yang bilang, 'Terima kasih, masa kecil saya terselamatkan','' ungkapnya. (*/c5/ari)

Comments

Popular posts from this blog

Hadits-hadits Dakwah

  Kewajiban Dakwah
1)مَنْ دَلَّ عَلَى خَيْرٍ فَلَهُ مِثْلُ أَجْرٍ فَاعِلِهِ (رواه مسلم)
“Barang siapa yang menunjukkan kepada suatu kebaikan, maka baginya pahala seperti orang yang melaksanakannya”
2)مَنْ رَأَى مِنْكُمْ مُنْكَرًا فَلْيُغَيِّرْهُ بِيَدِهِ فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِلِسَانِهِ فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِقَلْبِهِ وَذَلِكَ أَضْعَفُ الْإِيمَانِ.( وراه صحيح مسلم) Rasulullah pernah bersabda: “Barangsiapa yang melihat kemungkaran, maka cegahlah dengan tanganmu, apabila belum bisa, maka cegahlah dengan mulutmu, apabila belum bisa, cegahlah dengan hatimu, dan mencegah kemungkaran dengan hati adalah pertanda selemah-lemah iman

HUKUM BERDAKWAH

1)اَنْفِذْ عَلَى رَسُلِكَ حَتَّى تَنْزِلَ بِسَاحَتِهِمْ ثُمَّ اُدْعُهُمْ إِلَى الإِسْلاَمِ وَأَخْبِرْهُمْ بـِمَا يَجِبُ عَلَيْهِمْ مِنْ حَقِّ اللهِ فِيْهِ فَوَاللهِ لِأَنْ يَهْدِيَ اللهُ بِكَ رَجُلاً وَاحِداً خَيْرٌ لَكَ مِنْ أَنْ يَكُوْنَ لَكَ حُمْرُ النَّعَمِ ) (رواه البخارى)
“Ajaklah mereka memeluk Islam dan beritahu mereka apa-apa yang diwaji…

Ayat dan Hadits Tentang Komunikasi Efektif

Bab I Pendahuluan
Dalam perspektif Islam, komunikasi merupakan bagian yang tak terpisahkan dalam kehidupan manusia karena segala gerak langkah kita selalu disertai dengan komunikasi. Komunikasi yang dimaksud adalah komunikasi yang islami, yaitu komunikasi berakhlak al-karimah atau beretika. Komunikasi yang berakhlak al-karimah berarti komunikasi yang bersumber kepada Al-Quran dan hadis (sunah Nabi). 
Dalam Al Qur’an dengan sangat mudah kita menemukan contoh kongkrit bagaimana Allah selalu berkomunikasi dengan hambaNya melalui wahyu. Untuk menghindari kesalahan dalam menerima pesan melalui ayat-ayat tersebut, Allah juga memberikan kebebasan kepada Rasulullah untuk meredaksi wahyu-Nya melalui matan hadits. Baik hadits itu bersifat Qouliyah (perkataan), Fi’iliyah (perbuatan), Taqrir (persetujuan) Rasul, kemudian ditambah lagi dengan lahirnya para ahli tafsir sehingga melalui tangan mereka terkumpul sekian banyak buku-buku tafsir.

Dai, Mad'u dan Pesan Dakwah

A.LATAR BELAKANG Agama merupakan sebuah sistem kepercayaan yang pada dasarnya adalah menentukan pijakan hidup seorang manusia pada sebuah keyakinan akan kebutuhan fitrawi manusia itu sendiri atas kepercayaan yang dianutnya. Unsur ajaran dan tata nilai menjadi sebuah bangunan kokoh yang tertanam dalam esensi ajaran dari sebuah agama. Ajaran dan tata nilai tersebut menciptakan sebuah bangunan tradisi yang menjadikan aktifitas kehidupan memiliki aturan dalam proses interaksi sosial-keagamaan. Dari sini bisa kita asumsikan bahwa manusia pada dasarnya memerlukan kepercayaan dan sebuah pedoman untuk hidup. Pemberian kepercayaan dan sebuah pedoman manusia tidak dapat secara langsung diberikan, melainkan dengan sebuah perantara yaitu dakwah. Secara terminology dakwah telah banyak didefinisikan oleh para ahli. Sayyid Qutb memberi batasan dengan ‘mengajak’ atau ‘menyeru’ kepada orang lain masuk kedalam sabil Allah Swt. Bukan untuk mengikuti dai atau sekelompok orang. Dakwah sendiri dapat didefin…