Skip to main content

Melihat Aksi Trump dan Jong Un KW Sihir Warga Singapura




Kemunculan dua tokoh gadungan Donald Trump dan Kim Jong-un berhasil mencuri perhatian publik. Ingin tampilkan wajah politik yang menyeramkan dan kaku menjadi lebih seru dan lucu.

Folly Akbar, Singapura
---

RATUSAN orang terlihat berkumpul dan berbaris saling berdesakan di Bugis Junction Mall, Singapura, kemarin (10/6). Penasaran, Jawa Pos pun berupaya menyelinap di tengah kerumunan. Ternyata, mereka tengah menonton dua sosok yang terlihat familier sedang beraksi di depan spanduk bertulisan The Real Trump Kim Summit.

Dua sosok itu mirip Donald Trump dan Kim Jong-un. Sekilas nyaris tidak ada bedanya Namun, mereka sebetulnya hanya impersonator atau peniru. Adalah Howard X yang ada di balik Kim Jong-un kw dan Dennis Alan di balik Donald Trump kw.

Keduanya terlihat sangat telaten menanggapi permintaan wefie pengunjung. Ada saatnya mereka foto masing-masing dengan pengunjung, tapi tidak jarang keduanya wefie bersama. Tampak sangat sopan dan lembut. Sebagai peniru, keduanya dapat dibilang sangat mahir. Howard misalnya. Berbekal badan gemuk, pipi chubby, dan kulit putih, dia sukses menyempurnakan peniruannya dengan style yang sangat serupa dengan Kim.

Mulai setelan pakaian hitam, pin bendera Korea Utara di dada, kacamata, hingga potongan rambut yang sama. Sama halnya dengan peniru Donald Trump, Dennis Alan. Dia datang dengan mengenakan setelan biru tua serta dasi merah. Juga dengan pin bendera Amerika di dada. Lelaki 64 tahun asal Chicago itu menyempurnakan penampilannya dengan rambut pirang yang dibuat model belah ke samping. Amat mirip dengan Trump.

Tampilnya dua impersonator tersebut di Bugis Junction merupakan pemanis menjelang pertemuan bersejarah kedua pemimpin besok. Pertemuan Trump-Jong-un gadungan itu sendiri digelar dan dipandu Vybes, sebuah perusahaan global yang bermarkas di Singapura.

Howard X kepada media mengatakan sengaja tampil akrab dengan Dennis Alan untuk mencairkan suasana. Menurut dia, di setiap perbedaan selalu terselip persamaan. ”Saya akrab dengan Trump (Dennis) karena punya karakter yang sama,” ujarnya tanpa membeberkan karakter apa yang dimaksud.

Pria kelahiran Hongkong yang besar di Australia itu menambahkan, dirinya dan Dennis sengaja hadir untuk menurunkan ketegangan dalam KTT. Politik, lanjut dia, khususnya antara Amerika dan Korea Utara, saat ini terlalu kaku dan terkesan sangat menyeramkan. ”Kita ingin menampilkan wajah politik menjadi seru dan lucu-lucu,” imbuhnya.



Perjuangan Howard X untuk bisa tiba di Singapura sendiri bukan perkara mudah. Pekan lalu dia sempat ditahan dan diinterogasi di Bandara Changi karena tampilannya dinilai tak biasa. Namun, dalam interogasi tersebut, Howard yang sudah mendarat di Singapura pada Mei lalu mampu meyakinkan pihak imigrasi bahwa dirinya tidak akan melakukan aksi protes. Selain itu, dia diminta untuk tidak memasuki kawasan Pulau Sentosa.

Antusiasme warga Singapura akan kedatangan dua impersonator itu sangat tinggi. Berdasar informasi yang dihimpun Straits Times, acara tersebut berlangsung sejak Sabtu (9/6) di lokasi yang sama. Sama halnya dengan kemarin, acara serupa Sabtu lalu juga ramai.

Padahal, untuk bisa mengabadikan momen bersama dua peniru tersebut, warga tidak bisa melakukannya cuma-cuma. Sebab, Vybes selaku penyelenggara memasang tarif untuk setiap foto. Yaitu, SGD 10 (sekitar Rp 105 ribu) untuk foto dengan satu tokoh. Jika ingin foto sekaligus dengan keduanya, masyarakat harus merogoh kantong lebih dalam. Yakni, SGD 15 (setara Rp 156 ribu). Itu pun, pembayaran harus dilakukan terlebih dahulu melalui aplikasi Vybes.

Sunny, penonton, mengatakan sengaja datang untuk mengabadikan momen bersama dua peniru tersebut. Menurut dia, itu momen langka. Terlebih, acara tersebut bersamaan dengan pertemuan Trump dan Jong-un asli. Pemuda yang memiliki tiket selfie dengan Kim Jong-un KW itu juga berpendapat kehadiran keduanya memberikan warna tersendiri bagi masyarakat Singapura yang menghadapi pertemuan bersejarah. ”Saya suka caranya,” ujarnya.

Berdasar pantauan Jawa Pos, warga Singapura tampak enjoy dengan rencana pertemuan Jong-un dan Trump. Di banyak titik, mereka beraktivitas sebagaimana biasanya. Bahkan, hingga kemarin siang kawasan Pulau Sentosa yang menjadi lokasi pertemuan masih dipadati penduduk yang berwisata.

Barulah di kawasan sekitar Hotel Cappella, pengamanan superketat mulai dilakukan. Di dalam, pengelola dikabarkan menutup penyewaan kamar dan restoran sejak Jumat lalu. Untuk kawasan luar hotel, peningkatan pengamanan dimulai kemarin siang.

Pada pagi harinya, masyarakat dan awak media masih bisa berlalu-lalang dengan leluasa di depan gerbang hotel. Kalaupun ada yang diawasi ketat, itu adalah mobil yang masuk ke hotel. Namun, sekitar pukul 14.00 waktu setempat, beberapa truk besar datang dan mulai memasang alat pengamanan dan checkpoint. Seketika sejumlah awak media yang sempat berkerumun pun disterilkan dari lokasi.

Lenden, warga Singapura, mengatakan bahwa sejak kemarin pagi intensitas pengamanan di kawasan hotel memang diintensifkan. Hal itu terlihat dari banyaknya lalu-lalang kendaraan kepolisian yang melintas di kawasan wisata tersebut. ”Biasanya tidak seperti ini,” ucapnya di sebuah halte bus tak jauh dari hotel.

Uniknya, karyawati salah satu tempat wisata itu mengaku baru tahu bahwa hotel tersebut dipilih sebagai lokasi pertemuan bersejarah. Selain kawasan Hotel Cappella, penjagaan ketat terjadi di dua tempat lainnya, yakni Hotel St Regis yang menjadi penginapan Jong-un serta Shangri-La (tempat Trump menginap). (*/oki)


Comments

Popular posts from this blog

Hadits-hadits Dakwah

  Kewajiban Dakwah
1)مَنْ دَلَّ عَلَى خَيْرٍ فَلَهُ مِثْلُ أَجْرٍ فَاعِلِهِ (رواه مسلم)
“Barang siapa yang menunjukkan kepada suatu kebaikan, maka baginya pahala seperti orang yang melaksanakannya”
2)مَنْ رَأَى مِنْكُمْ مُنْكَرًا فَلْيُغَيِّرْهُ بِيَدِهِ فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِلِسَانِهِ فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِقَلْبِهِ وَذَلِكَ أَضْعَفُ الْإِيمَانِ.( وراه صحيح مسلم) Rasulullah pernah bersabda: “Barangsiapa yang melihat kemungkaran, maka cegahlah dengan tanganmu, apabila belum bisa, maka cegahlah dengan mulutmu, apabila belum bisa, cegahlah dengan hatimu, dan mencegah kemungkaran dengan hati adalah pertanda selemah-lemah iman

HUKUM BERDAKWAH

1)اَنْفِذْ عَلَى رَسُلِكَ حَتَّى تَنْزِلَ بِسَاحَتِهِمْ ثُمَّ اُدْعُهُمْ إِلَى الإِسْلاَمِ وَأَخْبِرْهُمْ بـِمَا يَجِبُ عَلَيْهِمْ مِنْ حَقِّ اللهِ فِيْهِ فَوَاللهِ لِأَنْ يَهْدِيَ اللهُ بِكَ رَجُلاً وَاحِداً خَيْرٌ لَكَ مِنْ أَنْ يَكُوْنَ لَكَ حُمْرُ النَّعَمِ ) (رواه البخارى)
“Ajaklah mereka memeluk Islam dan beritahu mereka apa-apa yang diwaji…

Ayat dan Hadits Tentang Komunikasi Efektif

Bab I Pendahuluan
Dalam perspektif Islam, komunikasi merupakan bagian yang tak terpisahkan dalam kehidupan manusia karena segala gerak langkah kita selalu disertai dengan komunikasi. Komunikasi yang dimaksud adalah komunikasi yang islami, yaitu komunikasi berakhlak al-karimah atau beretika. Komunikasi yang berakhlak al-karimah berarti komunikasi yang bersumber kepada Al-Quran dan hadis (sunah Nabi). 
Dalam Al Qur’an dengan sangat mudah kita menemukan contoh kongkrit bagaimana Allah selalu berkomunikasi dengan hambaNya melalui wahyu. Untuk menghindari kesalahan dalam menerima pesan melalui ayat-ayat tersebut, Allah juga memberikan kebebasan kepada Rasulullah untuk meredaksi wahyu-Nya melalui matan hadits. Baik hadits itu bersifat Qouliyah (perkataan), Fi’iliyah (perbuatan), Taqrir (persetujuan) Rasul, kemudian ditambah lagi dengan lahirnya para ahli tafsir sehingga melalui tangan mereka terkumpul sekian banyak buku-buku tafsir.

Dai, Mad'u dan Pesan Dakwah

A.LATAR BELAKANG Agama merupakan sebuah sistem kepercayaan yang pada dasarnya adalah menentukan pijakan hidup seorang manusia pada sebuah keyakinan akan kebutuhan fitrawi manusia itu sendiri atas kepercayaan yang dianutnya. Unsur ajaran dan tata nilai menjadi sebuah bangunan kokoh yang tertanam dalam esensi ajaran dari sebuah agama. Ajaran dan tata nilai tersebut menciptakan sebuah bangunan tradisi yang menjadikan aktifitas kehidupan memiliki aturan dalam proses interaksi sosial-keagamaan. Dari sini bisa kita asumsikan bahwa manusia pada dasarnya memerlukan kepercayaan dan sebuah pedoman untuk hidup. Pemberian kepercayaan dan sebuah pedoman manusia tidak dapat secara langsung diberikan, melainkan dengan sebuah perantara yaitu dakwah. Secara terminology dakwah telah banyak didefinisikan oleh para ahli. Sayyid Qutb memberi batasan dengan ‘mengajak’ atau ‘menyeru’ kepada orang lain masuk kedalam sabil Allah Swt. Bukan untuk mengikuti dai atau sekelompok orang. Dakwah sendiri dapat didefin…