Skip to main content

Menengok Kondisi Arya Permana Setelah Berhasil Turunkan Berat Badan




Setelah sekian lama hanya bisa berbaring, Arya Permana kini sudah mampu aktivitas seperti renang hingga main bola. Fokus selanjutnya adalah operasi menghilangkan gelambir.

Oleh Folly Akbar, Karawang

SAAT Jawa Pos tiba di rumahnya di Kampung Pasir, Desa Cipurwasari, Kecamatan Tegalwaru, Karawang, Jawa Barat, Senin (1/7), Arya Permana sedang tidak ada di rumah. "Arya lagi renang di Green Canyon," kata Ade Somantri, ayah Arya.

Lokasinya, sekitar 2 kilometer dari rumah. Untuk tiba ke sana, kata Ade, Arya menggunakan sepeda motor. Aktivitas itu, lanjut dia, dilakukan Arya hampir setiap hari. Khususnya dalam beberapa bulan terakhir.

Selain berenang dan motor-motoran, Arya juga kerap mengisi hari-harinya sepulang sekolah dengan bermain Sepakbola. Juga permainan anak-anak lain seusianya. ABG atau Remaja 13 tahun.

Ya, Arya yang dulu mengalami obesitas ekstrim, kini sudah berhasil menanggulanginya. Saat ini, berat badannya sudah turun secara drastis, setelah menjalani operasi Bariatric atau penyempitan lambung dua tahun lalu. Dari 192 kilogram, menjadi 85 kilogram saja.

Dengan berat badan 85 kilogram, aktivitasnya sudah jauh lebih leluasa. Gerakannya lincah seperti anak-anak seusianya pada umumnya. "Dulu mah jalan ke depan rumah saja sudah ga kuat," tuturnya.

Ade menceritakan, operasi Bariatric yang dialami anaknya terhitung sangat berhasil. Bahkan, hasilnya melampaui prediksi medis. Awalnya, berat badan Arya diperkiaran hanya bisa turun di angka 100 kilogram. Tapi nyatanya, dalam tiga bulan terakhir, beratnya ada dikisaran 84 - 87 kilogram. "Naik turun diangka itu saja," kata dia.

Operasi Bariatric membuat saluran lambung di perutnya hanya sisa 30 persen dari ukuran sebelumnya. "Saya kurang tahu ukuran awalnya sebesar apa," imbuh Ade. Yang pasti, dengan menyempitnya saluran lambung, nafsu makannya turun berlipat-lipat.

Untuk diketahui, sebelumnya, dalam satu hari, Arya harus makan 5 kali. Sekali makan, porsinya dua kali orang dewasa. Di sela-selanya, sosok yang saat itu masih berusia 9 - 10 tahun juga kerap mengkonsumsi makanan "penunjang". Biasanya Arya menyantap mie instan. Porsinya pun cukup besar, yakni 6 mie instan setiap harinya.

Tak cukup sampai di situ, untuk minum usai makan, Arya tak biasa meminum air putih. Tapi mengkonsumsi minuman kemasan dengan gula yang tinggi seperti Teh Pucuk, Ale-Ale, atau merk lainnya. Jumlahnya pun fantastis. Sehari, bisa menghabiskan sampai 20 botol. Dalam sebulan, sampah bekas minuman bisa berkarung-karung.

Dengan aktivitas makannya yang tinggi, tubuh Arya berat untuk beraktivitas. Dia hanya tidur dan berbaring. Badannya kala itu pun semakin hari tambah besar. Hingga mencapai puncaknya pada 193 kilogram. "Kita sebagai orang tua juga bingung. Kalau ga diturutin nangis, kasian orang lapar," kata Ade menceritakan masa lalunya.

Namun setelah operasi, nafsu makannya turun. Kuantitas maupun porsi makannya pun berkurang. Sudah sama dengan orang-orang pada umumnya. Yakni sehari tiga kali. Porsinya pun kecil, yakni sekitar lima sampai enam sendok. "Kalau banyak sudah ga mau, bisa muntah," kata Ade.

Untuk jenis makanan, Arya yang kini sudah lebih dewasa juga sudah mau lebih disiplin. Meski tidak ada pantangan khusus, namun dia sudah mau mengurangi makanan yang mengandung gula atau minyak yang tinggi. "Makan sekarang normal aja, kaya ayam, telur, sayur," kata dia.

Selain itu, aktivitas main Arya yang tinggi juga membantu proses penurunan berat badannya. Berenang hingga main bola banyak membakar lemak dan kalori di badannya. Dia bersyukur, anaknya punya keinginan untuk hidup sehat.

Meski demikian, persoalan belum selesai. Penurunan berat badan ekstrim berdampak pada kondisi fisiknya. "Kepergian" lemak menanggalkan gelambir-gelambir kulit dihampir seluruh badannya.

Saat ditemui, Arya sendiri mengakui keberadaan gelambirnya membuat gerak-geriknya sedikit terganggu. "Kurang nyaman," ujarnya singkat.

Untuk mensiasatinya, Arya terpaksa menggunakan pakaian dengan jenis kain yang lentur dan sempit. Tujuannya, agar gelambirnya bisa dipadatkan dan tidak bergelantungan. "Biar enak," tuturnya kembali singkat.

Meski demikian, Arya mengaku senang dengan kondisinya sekarang. Saat ini, dia bukan hanya bisa bermain, tapi juga mampu sekolah secara normal. Tanpa harus mengikuti pelajaran dari rumah.

Di tahun ajaran baru, Arya akan memulai jenjang baru pendidikannya di Sekolah Menengah Pertama (SMP). Saat ini, dia sudah diterima di SMP 2 Pangkalan yang berjarak 10 kilometer dari rumah.

Rokayah, ibunda Arya mengatakan, agar anaknya bisa benar-benar "sembuh", dia bersama suami tengah mempersiapkan upaya lanjutan. Yakni dengan melakukan operasi bedah plastik untuk menghilangkan gelambir di tubuh buah hatinya.

Arya sendiri, kata dia, sudah menjalani pemeriksaan awal di Rumah Sakit Hasan Sadikin Bandung. "Katanya butuh sampai lima kali operasi," tuturnya. Soal kapan operasi tahap pertama akan dilakukan, dia belum tahu. Pihaknya masih menunggu informasi dari pihak rumah sakit.

Sambil menunggu informasi, keluarga Arya juga tengah mencari cara mencari dana. Sebab, dana yang dibutuhkan mencapai Rp. 200 juta. Dengan profesi ayah Arya sebagai satpam, uang tersebut dinilai berat.

Beruntung, ada kerabat yang mau membantunya. Yakni dengan melakukan penggalangan donasi di situs galang dana kitabisa.com. Di sisi lain, keluarga juga masih mengintip peluang dilakukan pembiayaan melalui BPJS Kesehatan.

Berdasarkan pantauan Jawa Pos di situs kitabisa.com, hingga Kamis (4/7) siang, dana yang terkumpul sudah mencapai Rp. 150 juta. Dengan torehan tersebut, mimpi Arya untuk memiliki badan yang normal tinggal sejengkal.

Rokayah bersyukur, ada banyak orang yang peduli dengan kondisi anaknya. "Semoga semuanya lancar," pungkasnya.

Tulisan ini terbit di Jawa Pos edisi Selasa (9/7)

Comments

Popular posts from this blog

Hadits-hadits Dakwah

  Kewajiban Dakwah
1)مَنْ دَلَّ عَلَى خَيْرٍ فَلَهُ مِثْلُ أَجْرٍ فَاعِلِهِ (رواه مسلم)
“Barang siapa yang menunjukkan kepada suatu kebaikan, maka baginya pahala seperti orang yang melaksanakannya”
2)مَنْ رَأَى مِنْكُمْ مُنْكَرًا فَلْيُغَيِّرْهُ بِيَدِهِ فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِلِسَانِهِ فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِقَلْبِهِ وَذَلِكَ أَضْعَفُ الْإِيمَانِ.( وراه صحيح مسلم) Rasulullah pernah bersabda: “Barangsiapa yang melihat kemungkaran, maka cegahlah dengan tanganmu, apabila belum bisa, maka cegahlah dengan mulutmu, apabila belum bisa, cegahlah dengan hatimu, dan mencegah kemungkaran dengan hati adalah pertanda selemah-lemah iman

HUKUM BERDAKWAH

1)اَنْفِذْ عَلَى رَسُلِكَ حَتَّى تَنْزِلَ بِسَاحَتِهِمْ ثُمَّ اُدْعُهُمْ إِلَى الإِسْلاَمِ وَأَخْبِرْهُمْ بـِمَا يَجِبُ عَلَيْهِمْ مِنْ حَقِّ اللهِ فِيْهِ فَوَاللهِ لِأَنْ يَهْدِيَ اللهُ بِكَ رَجُلاً وَاحِداً خَيْرٌ لَكَ مِنْ أَنْ يَكُوْنَ لَكَ حُمْرُ النَّعَمِ ) (رواه البخارى)
“Ajaklah mereka memeluk Islam dan beritahu mereka apa-apa yang diwaji…

Ayat dan Hadits Tentang Komunikasi Efektif

Bab I Pendahuluan
Dalam perspektif Islam, komunikasi merupakan bagian yang tak terpisahkan dalam kehidupan manusia karena segala gerak langkah kita selalu disertai dengan komunikasi. Komunikasi yang dimaksud adalah komunikasi yang islami, yaitu komunikasi berakhlak al-karimah atau beretika. Komunikasi yang berakhlak al-karimah berarti komunikasi yang bersumber kepada Al-Quran dan hadis (sunah Nabi). 
Dalam Al Qur’an dengan sangat mudah kita menemukan contoh kongkrit bagaimana Allah selalu berkomunikasi dengan hambaNya melalui wahyu. Untuk menghindari kesalahan dalam menerima pesan melalui ayat-ayat tersebut, Allah juga memberikan kebebasan kepada Rasulullah untuk meredaksi wahyu-Nya melalui matan hadits. Baik hadits itu bersifat Qouliyah (perkataan), Fi’iliyah (perbuatan), Taqrir (persetujuan) Rasul, kemudian ditambah lagi dengan lahirnya para ahli tafsir sehingga melalui tangan mereka terkumpul sekian banyak buku-buku tafsir.

Dai, Mad'u dan Pesan Dakwah

A.LATAR BELAKANG Agama merupakan sebuah sistem kepercayaan yang pada dasarnya adalah menentukan pijakan hidup seorang manusia pada sebuah keyakinan akan kebutuhan fitrawi manusia itu sendiri atas kepercayaan yang dianutnya. Unsur ajaran dan tata nilai menjadi sebuah bangunan kokoh yang tertanam dalam esensi ajaran dari sebuah agama. Ajaran dan tata nilai tersebut menciptakan sebuah bangunan tradisi yang menjadikan aktifitas kehidupan memiliki aturan dalam proses interaksi sosial-keagamaan. Dari sini bisa kita asumsikan bahwa manusia pada dasarnya memerlukan kepercayaan dan sebuah pedoman untuk hidup. Pemberian kepercayaan dan sebuah pedoman manusia tidak dapat secara langsung diberikan, melainkan dengan sebuah perantara yaitu dakwah. Secara terminology dakwah telah banyak didefinisikan oleh para ahli. Sayyid Qutb memberi batasan dengan ‘mengajak’ atau ‘menyeru’ kepada orang lain masuk kedalam sabil Allah Swt. Bukan untuk mengikuti dai atau sekelompok orang. Dakwah sendiri dapat didefin…