Skip to main content

Gara-gara Corona, Saya Berkenalan Dengan Saham

Perbedaan Nabung di Bank dengan Reksadana

Tiga pekan terakhir, saya tengah asik menggeluti dunia baru. Sebuah aktivitas yang justru ditemukan di sela-sela 'kebingungan' mengisi waktu di tengah pandemi. Maklum, banyak waktu di kasur. Lalu dunia barunya apa? Dunia investasi! 

Sebetulnya, saya sudah mengenal kata "investasi" sejak lama. Namun selama ini terbatas pada investasi-investasi konvensional saja. Misalnya emas, properti atau mentok-mentok deposito.

Sementara dunia baru yang saya maksud di sini adalah investasi saham. Sesuatu yang sebetulnya sering juga didengar. Sangat akrab di lingkungan saya kerja, -lingkungan wartawan. Namun tidak pernah mencobanya.

Tapi belakangan, berawal dari iseng otak-atik fasilitas Buka Reksa, -platform reksadana milik Bukalapak, saya malah keasikan. Melihat grafik uang naik, atau kesal saat harga saham turun memberi sensasi sendiri. 

Rasa penasaran makin naik. Perlahan, keasikan itu juga sudah membawa saya berselancar ke berbagai platform investasi lainnya. Mulai dari Bibit, Bareksa, hingga Investree. Bawaannya pengen beli unit baru.

Jenis investasi saya pun mulai beragam. Atau dalam bahasa investasi akrab disebut diversifikasi. Mulai dari pasar uang, obligasi, saham, sampai dengan P2P. Ya meskipun nilainya masih "receh-receh".

Ilmu soal diversifikasi sendiri didapat dari berbagai tutorial, maupun pengalaman orang-orang bermain investasi yang banyak saya baca atau tonton. Biasanya, saya cari di YouTube. Prinsipnya, diversifikasi dibutuhkan untuk meminimalisir resiko sekaligus memaksimalkan keuntungan.

Sebagai contoh, jika investasi kita semuanya disimpan di reksadana saham, apalagi yang high risk, duit kita bisa amblas saat harga jatuh. Namun jika sebagian kita simpan di jenis lain yang aman seperti pasar uang, maka kita bisa meminimalisir kerugian.

Lantas, berapa sih keuntungannya main reksadana? 
Ini sangat tergantung dari jenis investasi yang kita pilih. Yang paling aman tentu pasar uang. Di sini duit kita dijamin aman. Nilainya bertambah setiap hari. Peluang down-nya sangat kecil. Rate return dari hasil bagi hasil bisa sampai 8 persen lho. Lebih tinggi dari deposito yang kisaran 5 persen.

Tren Pasar Uang


Sementara untuk obligasi dan saham, keuntungan bisa jauh lebih besar. Tapi sebaliknya, potensi kerugiannya juga besar. Sesuai teorinya. Keuntungan besar berbanding lurus dengan tingkat resikonya.

Oke, berbeda dengan pasar uang yang harganya naik terus, obligasi dan saham sangat fluktuatif. Kadang naik, kadang turun. Semuanya tergantung kondisi market

Kalau kita pintar ya cuan besar. Misal membeli saat harga rendah dan bisa jual saat harga tinggi. Dan sebaliknya.

Tren Harga Saham


Tren harga obligasi


Oleh karenanya, untuk investasi jenis ini, kita perlu kemampuan membaca perekonomian. Baik nasional maupun global. Banyak-banyak baca berita. Tapi di situasi pandemi seperti sekarang ini, jenis ini sangat beresiko. Sebab, market tengah terpuruk.

Oh ya, pasar uang, obligasi dan saham juga ada yang versi syariah. Versi ini bisa digunakan untuk orang-orang yang khawatir dengan potensi riba.

Lanjut. Ada yang lebih untung? Ada. Yakni P2P atau peer to peer lending. Ini jenis investasi paling menggiurkan menurutku. Returnnya bisa 12 sampai 20 persen. Salah satu platform yang bisa kita dipakai adalah aplikasi Investree.

P2P berbeda dengan tiga jenis investasi yang saya sebutkan di atas. Kalau ketiga jenis itu cara kerjanya membeli unit/lembar saham perusahaan di lantai bursa. Sementara P2P ini semacam kita peminjaman dana.

Contoh, ada perusahaan BUMN yang sedang membangun proyek. Nah kita bisa memberi pinjaman dengan kurun waktu tertentu. Ada yang 30 hari, 61 hari dan seterusnya. Saat jatuh tempo, mereka akan mengembalikan dengan jumlah lebih sesuai kesepakatan diawal. Bisa 12 - 20 persen. Jenis ini juga ada versi syariahnya.

Tapi ya namanya keuntungan besar, tentu bukan berarti tanpa resiko ya. Lalu apa resikonya? Telat bayar atau bahkan Gagal bayar! Haha.

Oleh karena itu, untuk menggunakan investasi jenis ini, kita harus hati-hati. Sebelum memutuskan memberikan pembiayaan, kita perlu mengecek track record perusahaan tersebut. Kebetulan, Investree sendiri menyediakan informasi itu.

Kuncinya, pilihlah perusahaan dengan track record pengembalian dana tepat waktu yang baik. Dengan demikian, kita ga perlu was-was menunggu uang kita balik.

Selain itu, investasi jenis ini sebaiknya menggunakan uang yang bener-bener nganggur. Karena ada kemungkinan telat bayar. Kalau uang aktif ya bahaya. Takutnya kita butuh malah telat pencairan.

Di Investree sendiri, kita bisa memulai P2P dengan angka investasi minimal Rp. 1 juta. Relatif lebih tinggi dibanding saham, obligasi, atau pasar uang yang mematok minimal Rp 10 ribu - 100 ribu.

Sebagai investor pemula, dalam tiga pekan saya sendiri memulai dengan menaruh Rp 7 juta ke lantai bursa. Sedang coba-coba sambil belajar. Terbagi di saham, obligasi, pasar uang dan P2P. Sejauh ini nilainya sudah bertambah. Tipis-tipis. Alhamdulillah.

Investasi ini tak melulu cuan. Buat saya pribadi, investasi bertujuan agar uang tidak tergerus inflasi. Kalau inflasi per tahun 3 persen, sementara uang kita tumbuh 5 persen saja, itu artinya nilai uang kita tidak turun. Dan ini tidak bisa dengan menyimpan uang di bank.


Comments

Popular posts from this blog

Hadits-hadits Dakwah

  Kewajiban Dakwah
1)مَنْ دَلَّ عَلَى خَيْرٍ فَلَهُ مِثْلُ أَجْرٍ فَاعِلِهِ (رواه مسلم)
“Barang siapa yang menunjukkan kepada suatu kebaikan, maka baginya pahala seperti orang yang melaksanakannya”
2)مَنْ رَأَى مِنْكُمْ مُنْكَرًا فَلْيُغَيِّرْهُ بِيَدِهِ فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِلِسَانِهِ فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِقَلْبِهِ وَذَلِكَ أَضْعَفُ الْإِيمَانِ.( وراه صحيح مسلم) Rasulullah pernah bersabda: “Barangsiapa yang melihat kemungkaran, maka cegahlah dengan tanganmu, apabila belum bisa, maka cegahlah dengan mulutmu, apabila belum bisa, cegahlah dengan hatimu, dan mencegah kemungkaran dengan hati adalah pertanda selemah-lemah iman

HUKUM BERDAKWAH

1)اَنْفِذْ عَلَى رَسُلِكَ حَتَّى تَنْزِلَ بِسَاحَتِهِمْ ثُمَّ اُدْعُهُمْ إِلَى الإِسْلاَمِ وَأَخْبِرْهُمْ بـِمَا يَجِبُ عَلَيْهِمْ مِنْ حَقِّ اللهِ فِيْهِ فَوَاللهِ لِأَنْ يَهْدِيَ اللهُ بِكَ رَجُلاً وَاحِداً خَيْرٌ لَكَ مِنْ أَنْ يَكُوْنَ لَكَ حُمْرُ النَّعَمِ ) (رواه البخارى)
“Ajaklah mereka memeluk Islam dan beritahu mereka apa-apa yang diwaji…

Ayat dan Hadits Tentang Komunikasi Efektif

Bab I Pendahuluan
Dalam perspektif Islam, komunikasi merupakan bagian yang tak terpisahkan dalam kehidupan manusia karena segala gerak langkah kita selalu disertai dengan komunikasi. Komunikasi yang dimaksud adalah komunikasi yang islami, yaitu komunikasi berakhlak al-karimah atau beretika. Komunikasi yang berakhlak al-karimah berarti komunikasi yang bersumber kepada Al-Quran dan hadis (sunah Nabi). 
Dalam Al Qur’an dengan sangat mudah kita menemukan contoh kongkrit bagaimana Allah selalu berkomunikasi dengan hambaNya melalui wahyu. Untuk menghindari kesalahan dalam menerima pesan melalui ayat-ayat tersebut, Allah juga memberikan kebebasan kepada Rasulullah untuk meredaksi wahyu-Nya melalui matan hadits. Baik hadits itu bersifat Qouliyah (perkataan), Fi’iliyah (perbuatan), Taqrir (persetujuan) Rasul, kemudian ditambah lagi dengan lahirnya para ahli tafsir sehingga melalui tangan mereka terkumpul sekian banyak buku-buku tafsir.

Dai, Mad'u dan Pesan Dakwah

A.LATAR BELAKANG Agama merupakan sebuah sistem kepercayaan yang pada dasarnya adalah menentukan pijakan hidup seorang manusia pada sebuah keyakinan akan kebutuhan fitrawi manusia itu sendiri atas kepercayaan yang dianutnya. Unsur ajaran dan tata nilai menjadi sebuah bangunan kokoh yang tertanam dalam esensi ajaran dari sebuah agama. Ajaran dan tata nilai tersebut menciptakan sebuah bangunan tradisi yang menjadikan aktifitas kehidupan memiliki aturan dalam proses interaksi sosial-keagamaan. Dari sini bisa kita asumsikan bahwa manusia pada dasarnya memerlukan kepercayaan dan sebuah pedoman untuk hidup. Pemberian kepercayaan dan sebuah pedoman manusia tidak dapat secara langsung diberikan, melainkan dengan sebuah perantara yaitu dakwah. Secara terminology dakwah telah banyak didefinisikan oleh para ahli. Sayyid Qutb memberi batasan dengan ‘mengajak’ atau ‘menyeru’ kepada orang lain masuk kedalam sabil Allah Swt. Bukan untuk mengikuti dai atau sekelompok orang. Dakwah sendiri dapat didefin…