Skip to main content

Di Sekolah Pagesangan, Kebun, Ladang, dan Dapur Adalah Ruang Kelas

 


Sekolah Pagesangan mengembalikan apa yang hilang dari sekolah formal: kesinambungan antara pendidikan dan realitas sekitar.

FOLLY AKBAR, Gunungkidul, Jawa Pos

---

DUA belas tahun sudah Sekolah Pagesangan (SP) berjalan. Selama itu pula, kebun, ladang, dan semua lingkungan yang ada di desa tempat mereka berdiri menjadi ruang kelas.

”Pagesangan itu artinya hidup atau kehidupan. Sekolah ini memiliki misi mendekatkan anggota dengan realitas atau kehidupan nyata di desanya,” kata Diah Widuretno, sang penggagas, kepada Jawa Pos Kamis pekan lalu (11/2).

Berdiri di Desa Girimulyo, Gunungkidul, Jogjakarta, pada 2009, SP berfokus pada pendidikan pertanian. Pilihan itu diambil karena dinilai paling relevan dan kontekstual dengan kondisi riil masyarakat di desa tersebut.

Tak ada yang namanya seragam di sekolah itu. Di sekolah informal tersebut, para murid pun lebih banyak berpraktik di luar. Dari kebun sampai dapur. Teori hanya diberikan secukupnya.

Desain pembelajaran dilakukan secara partisipatif antaranggota dan relawan dari luar desa. Siapa yang memiliki pengetahuan dapat memberikan pengalaman dan pembelajaran kepada yang lain.

”Prinsip kami, semua guru dan semua murid,” terang Diah.

Hasil berproses bersama selama 12 tahun itu pun mulai kelihatan. Di antaranya, tepung mocaf, tepung gaplek, tiwul instan, keripik singkong, mengleng singkong, kerupuk singkong, lempeng tiwul, salai pisang, dan tempe kara/benguk/botor.

Hasil-hasil pertanian dari SP tersebut sejalan dengan kondisi di lingkungan mereka berada. ”Selain memberdayakan ma_nusia, pendidikan memang harus kontekstual dan relevan dengan realitas kehidupan,” kata Diah.

SP memang berangkat dari kegelisahan lama Diah. Bahkan sejak perempuan kelahiran Madiun, Jawa Timur, itu masih berstatus mahasiswa di Institut Pertanian Bogor (IPB).

Dia menilai, secara kurikulum, pendidikan formal saat ini mem iliki kekurangan. Yakni, missing link atau ketidaksinambungan antara pendidikan dan realitas keseharian. ”Yang diajarkan di sekolah berbeda dengan dunia yang dihadapi di rumah (di desa),” ujarnya.

Desa Girimulyo yang dia datangi sejak 2003 dipilih sebagai tempat. Sebab, desa tersebut dianggap turut menjadi korban ketidaksinambungan pendidikan dengan realitas sekitar.

Padahal, Girimulyo memiliki potensi. Meski berada di kawasan gersang dengan kondisi kesulitan air, masyarakatnya mampu beradaptasi sejak masa lampau hingga kini melalui pertanian yang khas: konsep pertanian subsisten.

Komoditas yang dihasilkan di ladang berbatuan juga sangat khas seperti kelapa, jagung, pisang, dan singkong. Belum lagi, mereka memiliki kemampuan mengolah komoditas seperti minyak kelapa dan tiwul. Juga telah memiliki pesuncen, sebuah sistem pengawetan dan penyimpanan pangan yang terbukti menjadi kunci ketahanan pangan yang dipraktikkan selama bertahun-tahun.

Kini SP telah membentuk empat kelompok belajar dengan rentang usia beragam. Mulai kelompok anak dan remaja yang berisi 35 anggota, kelompok pengolah dengan anggota 30 perempuan dewasa, hingga kelompok tani yang beranggota para ibu dan bapak sebanyak 55 orang. Semuanya warga Girimulyo.

Masing-masing memiliki ”kurikulum” pembelajaran yang sesuai dengan karakter anggota. Untuk kelompok anak dan remaja, misalnya, mereka lebih banyak belajar soal hal-hal mendasar. Di antaranya, pengenalan vegetasi, pembibitan, teknik berkebun dan mengelola kebun di lahan gersang, hingga dasar-dasar pengolahan pangan.

Sesuai dengan namanya, kelompok anak dan remaja diisi anggota usia 8 sampai belasan tahun. ”Sebagian besar masih sekolah formal,” jelasnya.

Mereka belajar di SP pada hari libur atau di luar jam sekolah formal. Sementara itu, kelompok tani yang berisi warga dewasa berfokus pada pengembangan kemampuan teknik bertani alami, manajemen budi daya tani, hingga keseimbangan alam dengan tetap meningkatkan hasil pertanian.

Beberapa anggota kelompok anak-remaja naik level menjadi kelompok pengolah dan tani. Artinya, mereka bertransformasi menjadi petani maupun wirausaha dan punya ketahanan ekonomi.

Ivy Londa, salah seorang relawan, termasuk yang berperan untuk berbagi materi soal ketahanan pangan. Baik kepada anggota maupun masyarakat umum di setiap kegiatan workshop atau seminar SP. ”Karena kita perlu juga membagikan ide ini ke luar,” ujar Ivy yang bergabung sejak 2018.

Untuk mengakselerasi pemasaran, SP juga telah mendirikan Kedai Sehat Pagesangan yang dapat bertransaksi secara luring maupun daring. ”Sudah ada pemasaran hasil bumi dan olahan pangan serta ada transaksi di dalamnya yang tentu berdampak secara ekonomi.”

Murni, warga Girimulyo, mengaku lebih mengenal desanya justru dengan berproses bersama SP. Karena itu pula, meski di sekolah formal lulusan SMK teknik komunikasi jaringan, perempuan 22 tahun tersebut memilih untuk memberdayakan desa di sektor pertanian. ”Saya membantu bertani keluarga,” ujarnya kepada Jawa Pos.

Lalu, adakah rencana membuka konsep serupa di tempat lain? Diah menggeleng. Sebab, pada dasarnya, SP bukan program resmi yang memiliki target untuk ekspansi layaknya program pemerintah atau LSM.

SP lahir dari kerelawanan yang diperkuat dengan pertemanan. Diah yang ingin mewujudkan model belajar yang diyakini dan warga Girimulyo yang butuh model pembelajaran yang mengakomodasi persoalan mereka.

Namun, jika konsep tersebut dinilai menginspirasi dan ada pihak yang ingin menerapkan di daerah lain, Diah membuka diri untuk membantu. ”Model pendidikan kontekstual, yang bisa diduplikasi adalah prinsip dan value-nya. Tapi, teknik penerapannya tetap harus kontekstual dengan daerah setempat,” katanya. (*/c19/ttg)


Tulisan ini terbit di Harian Jawa Pos edisi 15 Februari 2021

 

Comments

Popular posts from this blog

Hadits-hadits Dakwah

  Kewajiban Dakwah 1)       مَنْ دَلَّ عَلَى خَيْرٍ فَلَهُ مِثْلُ أَجْرٍ فَاعِلِهِ (رواه مسلم) “Barang siapa yang menunjukkan kepada suatu kebaikan, maka baginya pahala seperti orang yang melaksanakannya” 2)       مَنْ رَأَى مِنْكُمْ مُنْكَرًا فَلْيُغَيِّرْهُ بِيَدِهِ فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِلِسَانِهِ فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِقَلْبِهِ وَذَلِكَ أَضْعَفُ الْإِيمَانِ . ( وراه صحيح مسلم) Rasulullah pernah bersabda: “ Barangsiapa yang melihat kemungkaran, maka cegahlah dengan tanganmu, apabila belum bisa, maka cegahlah dengan mulutmu, apabila belum bisa, cegahlah dengan hatimu, dan mencegah kemungkaran dengan hati adalah pertanda selemah-lemah iman ” HUKUM BERDAKWAH 1)       اَنْفِذْ عَلَى رَسُلِكَ حَتَّى تَنْزِلَ بِسَاحَتِهِمْ ثُمَّ اُدْعُهُمْ إِلَى الإِسْلاَمِ وَأَخْبِرْهُمْ بـِمَا يَجِبُ عَلَيْهِمْ مِنْ حَقِّ اللهِ فِيْهِ فَوَاللهِ لِأَنْ يَهْدِيَ اللهُ بِكَ رَجُلاً وَاحِداً خَيْرٌ لَكَ مِنْ أَنْ يَكُوْنَ لَكَ حُمْرُ النَّعَمِ )  (رواه البخارى) “Aj

Ayat dan Hadits Tentang Komunikasi Efektif

Bab I Pendahuluan Dalam perspektif Islam, komunikasi merupakan bagian yang tak terpisahkan dalam kehidupan manusia karena segala gerak langkah kita selalu disertai dengan komunikasi. Komunikasi yang dimaksud adalah komunikasi yang islami, yaitu komunikasi berakhlak al-karimah atau beretika. Komunikasi yang berakhlak al-karimah berarti komunikasi yang bersumber kepada Al-Quran dan hadis (sunah Nabi).  Dalam Al Qur’an dengan sangat mudah kita menemukan contoh kongkrit bagaimana Allah selalu berkomunikasi dengan hambaNya melalui wahyu. Untuk menghindari kesalahan dalam menerima pesan melalui ayat-ayat tersebut, Allah juga memberikan kebebasan kepada Rasulullah untuk meredaksi wahyu-Nya melalui matan hadits. Baik hadits itu bersifat Qouliyah (perkataan), Fi’iliyah (perbuatan), Taqrir (persetujuan) Rasul, kemudian ditambah lagi dengan lahirnya para ahli tafsir sehingga melalui tangan mereka terkumpul sekian banyak buku-buku tafsir.

Pengalaman Pribadi ; Cara Ganti Kurir Mendadak pada Shopee

Belanja online kini sudah menjadi gaya hidup baru. S elain menawarkan produk yang sangat banyak dan bervariasi, ada banyak keuntungan yang bisa didapat. G ratis ongkir, diskon hingga cashback. Namun bukan tanpa kendala. S esekali, ada saja masalahnya. M isal, kurir yang dipilih ternyata tidak sesuai dan perlu pindah. D an kali ini saya mau berbagi tips atau cara mengubah kurir di aplikasi Shopee bagi seller atau penjual. Tips ini saya dapatkan langsung dari pengalaman saya melakukan hal tersebut pada 8 Mei 2020 lalu. Uniknya, peristiwa cukup merepotkan itu justru terjadi di momen pertama saya menangani pembeli. Bingungnya jadi double . Sebelumnya, saya mau cerita kronologisnya. Ini penting untuk memahami kenapa kita diperkenankan mengubah kurir. Sebab, pindah kurir ga bisa sembarangan. Harus ada sebab yang bisa dimaklumi. Jadi gini. Pada tanggal 7 Mei 2020 orderan masuk ke toko Shopee saya. Kebetulan saya menjual kamera pocket second milik saya. Merk Nikon s2800 coolpix. Pembeli datang