Skip to main content

Menyiapkan Ikan Arwana untuk Kontes Ala Iseereds Jakarta

Bibit Ikan Arwana Iseereds Jakarta foto Fedrik/Jawa Pos



Setiap kontestasi selalu menuntut lebih untuk menjadi yang terbaik. Pun sama halnya dengan arwana super-red. Mempersiapkan mereka agar siap ”diadu” membutuhkan atensi, waktu, dan modal jauh lebih besar daripada untuk sekadar pajangan.

---

ADA serangkaian proses dan tahapan yang wajib dilalui dalam menyiapkan arwana kontes. Karena sifatnya wajib, satu proses saja yang tidak maksimal hampir dipastikan hasilnya tidak akan maksimal. Pendiri Iseereds Jakarta Michael Leonard memaparkan, proses melahirkan arwana super-red jempolan bahkan harus dimulai sejak pemilihan bibit. Biasanya, para pemburu mencari bibit dengan anatomi bagus dan seunik mungkin.

Misalnya, kepala dengan kontur sendok yang sempurna. Kemudian sirip dayung yang panjang hingga ekor besar yang memunculkan aura gagah. ”Masalahnya, hunting ikan dengan anatomi bagus itu nggak gampang. Karena orang sudah rebutan,” ujarnya saat ditemui di kediamannya di Sunter, Jakarta Utara, Selasa (6/4).

Untuk mendapatkan bibit unggulan, para pemburu harus datang langsung ke tempat asal super-red, yakni Kalimantan. Michael telah memiliki indukan yang dikelola kerabatnya di Putusibau, sebuah kecamatan di Kalimantan Barat yang dialiri Sungai Kapuas Hulu. Dalam satu kali masa lahiran, indukan bisa menghasilkan 30–40 bibit baru. Di situlah, proses sortir dilakukan. Bibit dengan anatomi baik akan dibawa ke Jakarta. Sementara itu, bibit yang biasa-biasa saja dilego ke pedagang atau kolektor biasa.

Saat bibit unggul didapat, proses yang tak kalah rumit adalah proses memunculkan warna. Yang bikin rumit karena arwana super-red lahir dengan warna putih. Agar didapatkan warna merah yang menggelora, dibutuhkan sentuhan yang khas. Misalnya, menyediakan ekosistem khusus. Untuk air, Michael harus menyediakan air RO dengan pH dan PDS rendah.

”Air sumur bisa saja nggak maksimal. Kami kan fokus buat ikan kontes. Jadi, untuk naikin warna lebih cepat, air harus lebih soft,” imbuhnya.

Karena kebutuhan air RO banyak, Michael memiliki alat penyaring air yang cukup canggih. Maklum, air akuarium harus diganti setiap hari untuk memastikan kualitasnya tetap terjaga. Namun, pH rendah saja belum cukup.

Bakteri baik juga harus disediakan. Untuk menunjang kebutuhan tersebut, setiap akuarium wajib dipasangi sistem filterisasi yang memadai. Di antaranya, crystal bio, bayorin, kaldness, dan japmat.

Umumnya, warna merah baru mulai kuat pada usia empat tahun. Dan semakin sempurna pada tahun kelima. Selama itu pula, arwana mengalami perpindahan lingkungan. Mulai hidup beramai-ramai hingga menyendiri jika sudah dianggap ”mapan”.

Agar warna yang dihasilkan semakin baik, dinding akuarium harus dipasangi lampu LED dengan spesifikasi khusus. Selain pengganti matahari, lampu tersebut berfungsi mempercepat rangsangan munculnya warna merah. ”Kadang kalau (intensitas, Red) lampu tak pas, bisa jadi warna merahnya gosong agak gelap,” tuturnya.

Makanannya juga tak boleh sembarangan. Menu terbaik, menurut Michael, adalah udang beku. Makanan tersebut dapat menghasilkan warna tubuh yang lebih maksimal jika dibandingkan dengan memberinya serangga dan sejenisnya. Satu ekor super-red usia 4 tahun bisa melahap 12 ekor udang ukuran 3 sentimeter dalam satu hari.

Untuk menambah daya tarik, Michael juga melatih ikan untuk aktif bergerak. Cara yang paling sederhana adalah memberikan teman dalam satu akuarium yang sama. Sebab, selain anatomi tubuh dan warna, kelincahan renang menjadi salah satu aspek penilaian kontes.

Meski membutuhkan modal yang tak sedikit, Michael mengaku cukup menikmati hobi yang dijalaninya sejak empat tahun lalu. Apalagi, kebutuhan operasional akan tertutup jika berhasil melahirkan ikan yang berkualitas.

Sebagai gambaran, nilai ekonomi satu ekor super-red usia 4 tahunan dengan kualitas baik di atas Rp 125 juta. ”Jadi, hadiah kontes nggak seberapa, tapi ada kepuasan. Apalagi, kalau menang kontes. Harga sudah pasti naik,” kata dia.

Jika mampu dikelola secara benar, memelihara arwana kontes memiliki prospek ekonomi yang menjanjikan. ”Pasar arwana nggak up and down (naik-turun) kayak cupang. Stabil terus,” pungkasnya. (far/c12/cak)


Tulisan ini terbit di Harian Jawa Pos edisi 11 April 2021

Comments

Popular posts from this blog

Hadits-hadits Dakwah

  Kewajiban Dakwah 1)       مَنْ دَلَّ عَلَى خَيْرٍ فَلَهُ مِثْلُ أَجْرٍ فَاعِلِهِ (رواه مسلم) “Barang siapa yang menunjukkan kepada suatu kebaikan, maka baginya pahala seperti orang yang melaksanakannya” 2)       مَنْ رَأَى مِنْكُمْ مُنْكَرًا فَلْيُغَيِّرْهُ بِيَدِهِ فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِلِسَانِهِ فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِقَلْبِهِ وَذَلِكَ أَضْعَفُ الْإِيمَانِ . ( وراه صحيح مسلم) Rasulullah pernah bersabda: “ Barangsiapa yang melihat kemungkaran, maka cegahlah dengan tanganmu, apabila belum bisa, maka cegahlah dengan mulutmu, apabila belum bisa, cegahlah dengan hatimu, dan mencegah kemungkaran dengan hati adalah pertanda selemah-lemah iman ” HUKUM BERDAKWAH 1)       اَنْفِذْ عَلَى رَسُلِكَ حَتَّى تَنْزِلَ بِسَاحَتِهِمْ ثُمَّ اُدْعُهُمْ إِلَى الإِسْلاَمِ وَأَخْبِرْهُمْ بـِمَا يَجِبُ عَلَيْهِمْ مِنْ حَقِّ اللهِ فِيْهِ فَوَاللهِ لِأَنْ يَهْدِيَ اللهُ بِكَ رَجُلاً وَاحِداً خَيْرٌ لَكَ مِنْ أَنْ يَكُوْنَ لَكَ حُمْرُ النَّعَمِ )  (رواه البخارى) “Aj

Ayat dan Hadits Tentang Komunikasi Efektif

Bab I Pendahuluan Dalam perspektif Islam, komunikasi merupakan bagian yang tak terpisahkan dalam kehidupan manusia karena segala gerak langkah kita selalu disertai dengan komunikasi. Komunikasi yang dimaksud adalah komunikasi yang islami, yaitu komunikasi berakhlak al-karimah atau beretika. Komunikasi yang berakhlak al-karimah berarti komunikasi yang bersumber kepada Al-Quran dan hadis (sunah Nabi).  Dalam Al Qur’an dengan sangat mudah kita menemukan contoh kongkrit bagaimana Allah selalu berkomunikasi dengan hambaNya melalui wahyu. Untuk menghindari kesalahan dalam menerima pesan melalui ayat-ayat tersebut, Allah juga memberikan kebebasan kepada Rasulullah untuk meredaksi wahyu-Nya melalui matan hadits. Baik hadits itu bersifat Qouliyah (perkataan), Fi’iliyah (perbuatan), Taqrir (persetujuan) Rasul, kemudian ditambah lagi dengan lahirnya para ahli tafsir sehingga melalui tangan mereka terkumpul sekian banyak buku-buku tafsir.

Dai, Mad'u dan Pesan Dakwah

A.     LATAR BELAKANG Agama merupakan sebuah sistem kepercayaan yang pada dasarnya adalah menentukan pijakan hidup seorang manusia pada sebuah keyakinan akan kebutuhan fitrawi manusia itu sendiri atas kepercayaan yang dianutnya. Unsur ajaran dan tata nilai menjadi sebuah bangunan kokoh yang tertanam dalam esensi ajaran dari sebuah agama. Ajaran dan tata nilai tersebut menciptakan sebuah bangunan tradisi yang menjadikan aktifitas kehidupan memiliki aturan dalam proses interaksi sosial-keagamaan. Dari sini bisa kita asumsikan bahwa manusia pada dasarnya memerlukan kepercayaan dan sebuah pedoman untuk hidup. Pemberian kepercayaan dan sebuah pedoman manusia tidak dapat secara langsung diberikan, melainkan dengan sebuah perantara yaitu dakwah. Secara terminology dakwah telah banyak didefinisikan oleh para ahli. Sayyid Qutb memberi batasan dengan ‘mengajak’ atau ‘menyeru’ kepada orang lain masuk kedalam sabil Allah Swt. Bukan untuk mengikuti dai atau sekelompok orang. Dakwah sendiri