Skip to main content

Caribsea... Liferock untuk Pondasi Terumbu Akuarium yang Simpel

Terumbu karang dengan pondasi Caribsea Foto : Hanung/Jawa Pos



Dulu, memboyong keindahan bawah laut ke rumah menjadi hal yang sangat sulit dan ribet. Namun, seiring kemajuan teknologi, mewujudkan mimpi itu kini bisa lebih mudah. Bukan hanya ikan, melainkan juga terumbu karang yang cantik-cantik itu.

---

TREN tersebut dirasakan betul oleh Agus Putra, pemilik Nemaz Aquatic. Dalam beberapa tahun belakangan, permintaan untuk segala kebutuhan akuarium laut terus meningkat. Memang, dibutuhkan dana yang lumayan besar untuk meladeni hobi ini. Namun, banyak juga orang yang siap menebusnya demi kepuasan batin. ”Investasinya lumayan mahal,” ujarnya.

Salah satu tantangan dalam menghadirkan akuarium laut di rumah adalah metode penataan terumbu karang. Karena tidak bisa sembarangan, menatanya butuh skill dan pengetahuan. Secara garis besar, kata Agus, ada dua jenis terumbu yang harus disiapkan. Yakni, life rock (batuan hidup) dan koral. Life rock yang bertekstur lebih keras berfungsi sebagai fondasi. Sementara itu, koral digunakan untuk memperindah tampilan. ”Koral yang hidup bisa goyang-goyang, bagus,” imbuhnya.

Di bengkelnya, Agus menggunakan life rock model Caribsea yang didatangkan langsung dari Amerika Serikat. Jenis tersebut bisa juga disebut dead rock (batuan mati). Sebab, saat digunakan, kondisinya ”mati”. Warna ungu yang muncul dihasilkan dari cat sehingga tampak seperti aslinya. Namun, cat yang digunakan tidak bisa sembarangan. Harus cat khusus agar tidak ada efek zat kimia berbahaya di dalam akuarium.

Nanti, dalam beberapa bulan, Caribsea yang mati bisa dihidupkan kembali. Caranya, menggunakan life rock ”instan” yang dirasa lebih efisien daripada yang benar-benar alami berwarna putih. Sebab, memunculkan kembali warna ungu alami membutuhkan proses panjang. ”Antara 6–12 bulan,” ujarnya.

Selain itu, life rock model Caribsea lebih mudah dalam hal perawatan. Sebab, lebih steril dari bakteri atau parasit. Meski umumnya didatangkan dari AS, Agus menganggap harga Caribsea masih lebih terjangkau. Per kilo saat ini di kisaran Rp 160 ribu–Rp 180 ribu.

Sementara itu, untuk koral, Agus lebih memilih jenis softies dan large polyp stony (LPS). Sebab, perawatan dua jenis itu lebih mudah daripada jenis small polyp stony (SPS). Untuk SPS, tidak hanya dibutuhkan asupan nutrisi yang lebih banyak, tetapi juga cahaya yang cukup dan arus air yang kuat.

Harga koral juga masih relatif terjangkau. Mulai Rp 150 ribu hingga Rp 1 juta. Bergantung ukuran, keunikan bentuk, dan yang paling penting keindahan warna. ”Semakin banyak warna, semakin pigmen warna keluar, semakin mahal,” ungkapnya.

Untuk perawatan koral dan life rock, Agus menyebutkan bahwa saat ini sudah jauh lebih mudah. Sebab, sudah banyak peralatan yang mendukung. Agar tetap sehat, keduanya membutuhkan lampu sinar UV yang memadai. Selain itu, akuarium harus memiliki wave maker atau alat pembuat gelombang air sehingga koral atau life rock seperti tetap berada di ekosistem laut asli.

Peralatan lain yang dibutuhkan adalah skimmer untuk memecah air laut dan kotoran ikan. Dengan demikian, zat-zat yang tidak dibutuhkan dalam ekosistem akuarium dapat dikeluarkan dan tidak membahayakan biota lainnya.

Teknologi juga sudah memudahkan orang membuat air laut. Sekarang tidak perlu lagi repot-repot membeli atau bahkan mengambil langsung ke laut. Air laut sudah bisa dibuat dengan mencampurkan air RO tanpa mineral dengan garam sintetis. ”Garam ini sudah ada kadar Ca (kalsium), KH (carbonate hardness), dan Mg (magnesium). Jadi, sekarang nggak perlu ribet,” ungkapnya. Yang perlu mendapatkan perhatian lebih adalah memastikan kualitas air terjaga dengan penggantian berkala setiap 1–2 minggu. (far/c12/cak)


Tulisan ini tayang di Harian Jawa Pos edisi 4 Juli 2021

Comments

Popular posts from this blog

Hadits-hadits Dakwah

  Kewajiban Dakwah 1)       مَنْ دَلَّ عَلَى خَيْرٍ فَلَهُ مِثْلُ أَجْرٍ فَاعِلِهِ (رواه مسلم) “Barang siapa yang menunjukkan kepada suatu kebaikan, maka baginya pahala seperti orang yang melaksanakannya” 2)       مَنْ رَأَى مِنْكُمْ مُنْكَرًا فَلْيُغَيِّرْهُ بِيَدِهِ فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِلِسَانِهِ فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِقَلْبِهِ وَذَلِكَ أَضْعَفُ الْإِيمَانِ . ( وراه صحيح مسلم) Rasulullah pernah bersabda: “ Barangsiapa yang melihat kemungkaran, maka cegahlah dengan tanganmu, apabila belum bisa, maka cegahlah dengan mulutmu, apabila belum bisa, cegahlah dengan hatimu, dan mencegah kemungkaran dengan hati adalah pertanda selemah-lemah iman ” HUKUM BERDAKWAH 1)       اَنْفِذْ عَلَى رَسُلِكَ حَتَّى تَنْزِلَ بِسَاحَتِهِمْ ثُمَّ اُدْعُهُمْ إِلَى الإِسْلاَمِ وَأَخْبِرْهُمْ بـِمَا يَجِبُ عَلَيْهِمْ مِنْ حَقِّ اللهِ فِيْهِ فَوَاللهِ لِأَنْ يَهْدِيَ اللهُ بِكَ رَجُلاً وَاحِداً خَيْرٌ لَكَ مِنْ أَنْ يَكُوْنَ لَكَ حُمْرُ النَّعَمِ )  (رواه البخارى) “Aj

Ayat dan Hadits Tentang Komunikasi Efektif

Bab I Pendahuluan Dalam perspektif Islam, komunikasi merupakan bagian yang tak terpisahkan dalam kehidupan manusia karena segala gerak langkah kita selalu disertai dengan komunikasi. Komunikasi yang dimaksud adalah komunikasi yang islami, yaitu komunikasi berakhlak al-karimah atau beretika. Komunikasi yang berakhlak al-karimah berarti komunikasi yang bersumber kepada Al-Quran dan hadis (sunah Nabi).  Dalam Al Qur’an dengan sangat mudah kita menemukan contoh kongkrit bagaimana Allah selalu berkomunikasi dengan hambaNya melalui wahyu. Untuk menghindari kesalahan dalam menerima pesan melalui ayat-ayat tersebut, Allah juga memberikan kebebasan kepada Rasulullah untuk meredaksi wahyu-Nya melalui matan hadits. Baik hadits itu bersifat Qouliyah (perkataan), Fi’iliyah (perbuatan), Taqrir (persetujuan) Rasul, kemudian ditambah lagi dengan lahirnya para ahli tafsir sehingga melalui tangan mereka terkumpul sekian banyak buku-buku tafsir.

Dai, Mad'u dan Pesan Dakwah

A.     LATAR BELAKANG Agama merupakan sebuah sistem kepercayaan yang pada dasarnya adalah menentukan pijakan hidup seorang manusia pada sebuah keyakinan akan kebutuhan fitrawi manusia itu sendiri atas kepercayaan yang dianutnya. Unsur ajaran dan tata nilai menjadi sebuah bangunan kokoh yang tertanam dalam esensi ajaran dari sebuah agama. Ajaran dan tata nilai tersebut menciptakan sebuah bangunan tradisi yang menjadikan aktifitas kehidupan memiliki aturan dalam proses interaksi sosial-keagamaan. Dari sini bisa kita asumsikan bahwa manusia pada dasarnya memerlukan kepercayaan dan sebuah pedoman untuk hidup. Pemberian kepercayaan dan sebuah pedoman manusia tidak dapat secara langsung diberikan, melainkan dengan sebuah perantara yaitu dakwah. Secara terminology dakwah telah banyak didefinisikan oleh para ahli. Sayyid Qutb memberi batasan dengan ‘mengajak’ atau ‘menyeru’ kepada orang lain masuk kedalam sabil Allah Swt. Bukan untuk mengikuti dai atau sekelompok orang. Dakwah sendiri