Skip to main content

Ikan Mandarin, Si Mungil dengan Warna Memesona

Ikan Mandarin Foto Hanung/Jawa Pos


Ikan mandarin termasuk spesies biota laut yang berukuran mini. Dengan pertumbuhan yang sangat terbatas, ikan yang biasa hidup di dasar lautan dangkal itu hanya bisa tumbuh sekitar 5 sentimeter. Namun, layaknya ikan hias lain, kekurangan itu ditopang dengan keunggulan lainnya, yakni corak dan warna tubuhnya yang supercantik.

---

YA, ikan mandarin punya pesona warna yang luar biasa. Bahkan, menjadi salah satu yang terbaik di level ikan-ikan kecil. Kualitas warna pun menentukan harga ikan ini. ’’Coraknya benar-benar kaya oriental Tionghoa. Kalau warnanya cerah dan berenangnya bagus, (harganya, Red) akan lebih mahal,’’ ujar CEO Nemaz Aquatic Agus Putra.

Ikan mandarin dengan kombinasi warna lebih dari tiga jenis biasanya lebih banyak diburu. Warna yang paling identik dengan ikan tersebut adalah oranye, hijau, hitam, dan putih. Biasanya, kekuatan warna itu akan semakin pekat saat ikan berusia dewasa di atas 1–2 tahun.

Agus saat ini memiliki koleksi ikan mandarin yang masih berupa bibit. Usianya baru sekitar 6 bulan. Ikan itu didatangkan dari perairan Banyuwangi dan Bali yang relatif masih baik ekosistemnya. ’’Di perairan Jakarta, sudah tidak ada karena limbahnya parah,’’ tuturnya.

Dengan kisaran usia tersebut, Agus biasa menjual di harga Rp 200 ribu–Rp 300 ribu per ekor, bergantung kualitas warnanya. Meski tidak setenar ikan dori, mandarin memiliki pangsa pasarnya sendiri. Meskipun, pangsa pasar tersebut tidak besar karena ikan mandarin masuk kategori sulit dalam pemeliharaannya. Sebagai contoh, karena ukurannya yang kecil, makanan yang dikonsumsi amatlah terbatas. Sebab, mulut ikan mungil.

Agus biasa memberikan asupan makan berupa copepod ataupun plankton. Sebab, sangat jarang ada ikan mandarin yang mau memakan olahan seperti pelet. Imbasnya, para hobbies harus berupaya ekstra guna memenuhi kebutuhan makanannya. Bagi yang tidak mau repot, mereka bisa membeli plankton hidup yang dijual di tempat-tempat khusus dengan harga yang relatif mahal.

Namun, bagi para penikmat aquatic sejati, banyak di antara mereka yang melakukan budi daya plankton. Meski sedikit repot, hasil yang didapat jauh lebih baik dengan biaya yang lebih terjangkau. ’’Untuk budi daya kami, bibit zoo plankton cuma ditaruh di akuarium kecil atau ember. Nanti 3–5 hari, mereka bertelur,” kata Agus.

Untuk perawatan, Agus menyebut bergantung desain akuarium yang digunakan. Jika terdapat koral atau life rock, diperlukan perawatan ekstra guna menyesuaikan kondisi koral. Namun, jika akuarium hanya berisi ikan, bakal jauh lebih mudah. Sebab, kandungan air tidak memerlukan Ca (kalsium), KH (carbonate hardness), dan Mg (magnesium). ’’Cukup kita jaga nitrat dan fosfat rendah aja. Dan yang penting, harus sering water change (mengganti air, Red),” kata Agus.

Namun, guna memaksimalkan usia ikan, Agus menyarankan akuarium di-setting dengan kualitas air yang memadai. Caranya, menyediakan beberapa sump filter yang dapat menghasilkan dua bakteri baik. Yakni, bakteri nitrifikasi dan bakteri denitrifikasi. Fungsinya, kotoran ikan dapat dinetralisasi. ’’Dia butuh arus dan oksigen lebih. Apalagi bakteri, itu wajib banget,” jelasnya.

Jika sebatas water change, Agus memprediksi ikan hanya tahan sekitar 6 bulan. Bahkan bisa lebih cepat jika pergantian tidak dilakukan secara disiplin. Selain itu, dia menyarankan agar ikan mandarin yang baru didatangkan dikarantina minimal dua pekan. Fungsinya, membunuh berbagai bakteri penyakit yang biasanya terbawa dari para pedagang. (far/c12/cak)

 Tulisan ini terbit di Jawa Pos edisi 1 Agustus 2021

Comments

Popular posts from this blog

Hadits-hadits Dakwah

  Kewajiban Dakwah 1)       مَنْ دَلَّ عَلَى خَيْرٍ فَلَهُ مِثْلُ أَجْرٍ فَاعِلِهِ (رواه مسلم) “Barang siapa yang menunjukkan kepada suatu kebaikan, maka baginya pahala seperti orang yang melaksanakannya” 2)       مَنْ رَأَى مِنْكُمْ مُنْكَرًا فَلْيُغَيِّرْهُ بِيَدِهِ فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِلِسَانِهِ فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِقَلْبِهِ وَذَلِكَ أَضْعَفُ الْإِيمَانِ . ( وراه صحيح مسلم) Rasulullah pernah bersabda: “ Barangsiapa yang melihat kemungkaran, maka cegahlah dengan tanganmu, apabila belum bisa, maka cegahlah dengan mulutmu, apabila belum bisa, cegahlah dengan hatimu, dan mencegah kemungkaran dengan hati adalah pertanda selemah-lemah iman ” HUKUM BERDAKWAH 1)       اَنْفِذْ عَلَى رَسُلِكَ حَتَّى تَنْزِلَ بِسَاحَتِهِمْ ثُمَّ اُدْعُهُمْ إِلَى الإِسْلاَمِ وَأَخْبِرْهُمْ بـِمَا يَجِبُ عَلَيْهِمْ مِنْ حَقِّ اللهِ فِيْهِ فَوَاللهِ لِأَنْ يَهْدِيَ اللهُ بِكَ رَجُلاً وَاحِداً خَيْرٌ لَكَ مِنْ أَنْ يَكُوْنَ لَكَ حُمْرُ النَّعَمِ )  (رواه البخارى) “Aj

Ayat dan Hadits Tentang Komunikasi Efektif

Bab I Pendahuluan Dalam perspektif Islam, komunikasi merupakan bagian yang tak terpisahkan dalam kehidupan manusia karena segala gerak langkah kita selalu disertai dengan komunikasi. Komunikasi yang dimaksud adalah komunikasi yang islami, yaitu komunikasi berakhlak al-karimah atau beretika. Komunikasi yang berakhlak al-karimah berarti komunikasi yang bersumber kepada Al-Quran dan hadis (sunah Nabi).  Dalam Al Qur’an dengan sangat mudah kita menemukan contoh kongkrit bagaimana Allah selalu berkomunikasi dengan hambaNya melalui wahyu. Untuk menghindari kesalahan dalam menerima pesan melalui ayat-ayat tersebut, Allah juga memberikan kebebasan kepada Rasulullah untuk meredaksi wahyu-Nya melalui matan hadits. Baik hadits itu bersifat Qouliyah (perkataan), Fi’iliyah (perbuatan), Taqrir (persetujuan) Rasul, kemudian ditambah lagi dengan lahirnya para ahli tafsir sehingga melalui tangan mereka terkumpul sekian banyak buku-buku tafsir.

Dai, Mad'u dan Pesan Dakwah

A.     LATAR BELAKANG Agama merupakan sebuah sistem kepercayaan yang pada dasarnya adalah menentukan pijakan hidup seorang manusia pada sebuah keyakinan akan kebutuhan fitrawi manusia itu sendiri atas kepercayaan yang dianutnya. Unsur ajaran dan tata nilai menjadi sebuah bangunan kokoh yang tertanam dalam esensi ajaran dari sebuah agama. Ajaran dan tata nilai tersebut menciptakan sebuah bangunan tradisi yang menjadikan aktifitas kehidupan memiliki aturan dalam proses interaksi sosial-keagamaan. Dari sini bisa kita asumsikan bahwa manusia pada dasarnya memerlukan kepercayaan dan sebuah pedoman untuk hidup. Pemberian kepercayaan dan sebuah pedoman manusia tidak dapat secara langsung diberikan, melainkan dengan sebuah perantara yaitu dakwah. Secara terminology dakwah telah banyak didefinisikan oleh para ahli. Sayyid Qutb memberi batasan dengan ‘mengajak’ atau ‘menyeru’ kepada orang lain masuk kedalam sabil Allah Swt. Bukan untuk mengikuti dai atau sekelompok orang. Dakwah sendiri