Skip to main content

Carenang Ringan Tangan, Komunitas Peduli Lansia Sebatang Kara

 

Jauh dari anak atau keluarga, banyak kakek-nenek yang sudah sangat bahagia saat para relawan Carenang Ringan Tangan menemani mereka ngobrol. Nuraeni Shopiyah mendirikan komunitas itu dan memilih membantu para lansia karena baginya mereka kelompok paling rentan.


FOLLY AKBAR, Serang, Jawa Pos

---

TAK sekali dua kali dia mendapati respons mengharukan itu. Berkali-kali, bahkan hampir tiap kali. Kakek-nenek yang menangis tiada henti saking senangnya ada yang masih peduli dengan mereka. 

”Akhirnya, kami jadi kebawa suasana,” kata Nuraeni Shopiyah.

Mengharukan, sekaligus bagi Aeni, sapaan Nuraeni Shopiyah, mendatangkan kelegaan. Sebab, itu berarti apa yang dia dan rekan-rekannya lakukan di Carenang Ringan Tangan (Carita) membawa arti. Juga mendatangkan kegembiraan.

Aeni mendirikan Carita sekitar lima bulan lalu. Carenang adalah nama kecamatan di Kabupaten Serang, Banten, tempatnya berasal. Ringan tangan artinya suka menolong atau membantu.

Carita berasal dari pergulatan batin atas kegelisahan Aeni sebagai kaum terdidik. Bertahun-tahun merantau sebagai mahasiswi Universitas Pasundan, Bandung, perempuan 23 tahun itu merasa perlu memberikan manfaat bagi orang lain sekembali ke daerah asal.

Pergolakan batin tersebut akhirnya menuntunnya pada pilihan membantu lansia (lanjut usia). Itu juga tak lepas dari kondisi di sekitar. Banyak lansia yang hidup sebatang kara dan tertekan secara ekonomi maupun psikis.

Aeni mencontohkan Nyai Jasem yang tinggal di Kampung Ciuguha. ”Sedih, udah tua. Gak punya temen ngobrol di rumah, sendirian. Kalo malem suka keingetan anak,” kata Nyai Jasem seperti ditirukan Aeni.

Para lansia itu, menurut Aeni, termasuk kelompok paling rentan. Sebab, secara fisik, mereka sudah tidak dapat berbuat banyak untuk mendapatkan penghasilan. ”Kadang mereka untuk makan aja susah,” tuturnya.

Sadar sulit menjalankan seorang diri, Aeni mengajak tiga kawan perempuannya: Sri Ekayanti, Elin Sri Mulyani, dan Muttammimah. Gayung bersambut. Komitmen terbentuk. Carita lantas bergerak.

Saat ini carita masih berkonsentrasi di kawasan Kecamatan Carenang. Para anggota melakukan survei kepada para lansia di berbagai desa atau kampung yang perlu dibantu.

Selain program berbagi sembako yang dilakukan mingguan, komunitas memiliki program bulanan berupa perbaikan rumah. Meskipun hanya kecil-kecilan.

Misalnya, membersihkan, merapikan, dan memperbaiki kerusakan-kerusakan kecil di rumah. Maklum, mayoritas target santunan mereka hidup dalam rumah yang kurang layak.

Mereka juga mendonasikan keperluan dasar seperti kasur, lemari, selimut, hingga berbagai perabotan esensial sesuai dengan hasil survei dari kunjungan pertama. ”Harapannya, para lansia bisa menjalani keseharian lebih layak,” kata Aeni yang sehari-hari berwiraswasta.

Untuk program sembako mingguan, komunitas tersebut mendistribusikan puluhan paket. Biasanya, setiap kampung mendapat alokasi 6–7 paket. Di Kecamatan Carenang, ada sekitar 40 kampung.

Namun, dia mengakui tidak setiap pekan bisa menjangkau semua kampung karena keterbatasan. Karena itu, Carita menerapkan sistem bergilir. ”Jadi, misalkan Jumat ini di kampung A enam orang. Ternyata masih banyak lansia yang belum. Nah, minggu berikutnya kita ambil dulu yang lain,” kata sarjana administrasi publik itu.

Terkait dengan pendanaan, Aeni menyebut seluruhnya hasil dari donasi. Baik yang didapat secara daring maupun luring.

Berbagai video kegiatan yang mereka unggah lewat TikTok juga memberikan dampak signifikan bagi keuangan komunitas. Bukan hanya itu, video-video di TikTok tersebut juga mendorong banyak orang untuk bergabung dengan Carita.

Tapi, Aeni tak mau aji mumpung. Demi alasan efektivitas, dia memutuskan untuk membatasi keanggotaan hanya 50 orang. Jika terlalu banyak, dia justru khawatir sulit merangkul dan mengonsolidasikan kegiatannya.

Lima puluh anggota itu kini dibagi dalam lima kelompok besar: pendanaan, logistik, konsumsi, humas, serta publikasi dan dokumentasi. Di luar kerja struktural, anggota diminta membantu menyosialisasikan. ”Minta tolong share pamflet dan sejenisnya,” ujarnya.

Dengan kekuatan Carita saat ini, Aeni tidak memiliki target muluk-muluk. Dia hanya ingin Carita bisa konsisten. Sambil berupaya memperluas jangkauan bantuan, dia berharap apa yang dilakukan Carita bisa menginspirasi anak-anak muda di tempat lain.

Toh, untuk memulai juga tidak diperlukan sumber daya yang besar. Sebab, banyak lansia yang sebenarnya tidak membutuhkan bantuan neko-neko.

Yang mereka butuhkan hanya teman ngobrol. Sebab, anak atau sanak saudara mereka tinggal di tempat jauh. Atau, bahkan ada yang tidak punya anak atau keluarga tersisa.

Nyai Ranti di Kampung Sambilawang, misalnya. Dia begitu gembira tiap kali ada relawan yang berkunjung.

”Terima kasih banyak sudah mau peduli dan perhatian. Jangan lupa sering jengukin ke sini selagi masih ada umur,” pesan Nyai Ranti tiap kali para relawan pamit sebagaimana ditirukan Aeni. (*/c19/ttg)

Tulisan ini terbit di Harian Jawa Pos edisi 18 Mei 2021

 

Comments

Popular posts from this blog

Hadits-hadits Dakwah

  Kewajiban Dakwah 1)       مَنْ دَلَّ عَلَى خَيْرٍ فَلَهُ مِثْلُ أَجْرٍ فَاعِلِهِ (رواه مسلم) “Barang siapa yang menunjukkan kepada suatu kebaikan, maka baginya pahala seperti orang yang melaksanakannya” 2)       مَنْ رَأَى مِنْكُمْ مُنْكَرًا فَلْيُغَيِّرْهُ بِيَدِهِ فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِلِسَانِهِ فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِقَلْبِهِ وَذَلِكَ أَضْعَفُ الْإِيمَانِ . ( وراه صحيح مسلم) Rasulullah pernah bersabda: “ Barangsiapa yang melihat kemungkaran, maka cegahlah dengan tanganmu, apabila belum bisa, maka cegahlah dengan mulutmu, apabila belum bisa, cegahlah dengan hatimu, dan mencegah kemungkaran dengan hati adalah pertanda selemah-lemah iman ” HUKUM BERDAKWAH 1)       اَنْفِذْ عَلَى رَسُلِكَ حَتَّى تَنْزِلَ بِسَاحَتِهِمْ ثُمَّ اُدْعُهُمْ إِلَى الإِسْلاَمِ وَأَخْبِرْهُمْ بـِمَا يَجِبُ عَلَيْهِمْ مِنْ حَقِّ اللهِ فِيْهِ فَوَاللهِ لِأَنْ يَهْدِيَ اللهُ بِكَ رَجُلاً وَاحِداً خَيْرٌ لَكَ مِنْ أَنْ يَكُوْنَ لَكَ حُمْرُ النَّعَمِ )  (رواه البخارى) “Aj

Ayat dan Hadits Tentang Komunikasi Efektif

Bab I Pendahuluan Dalam perspektif Islam, komunikasi merupakan bagian yang tak terpisahkan dalam kehidupan manusia karena segala gerak langkah kita selalu disertai dengan komunikasi. Komunikasi yang dimaksud adalah komunikasi yang islami, yaitu komunikasi berakhlak al-karimah atau beretika. Komunikasi yang berakhlak al-karimah berarti komunikasi yang bersumber kepada Al-Quran dan hadis (sunah Nabi).  Dalam Al Qur’an dengan sangat mudah kita menemukan contoh kongkrit bagaimana Allah selalu berkomunikasi dengan hambaNya melalui wahyu. Untuk menghindari kesalahan dalam menerima pesan melalui ayat-ayat tersebut, Allah juga memberikan kebebasan kepada Rasulullah untuk meredaksi wahyu-Nya melalui matan hadits. Baik hadits itu bersifat Qouliyah (perkataan), Fi’iliyah (perbuatan), Taqrir (persetujuan) Rasul, kemudian ditambah lagi dengan lahirnya para ahli tafsir sehingga melalui tangan mereka terkumpul sekian banyak buku-buku tafsir.

Pengalaman Pribadi ; Cara Ganti Kurir Mendadak pada Shopee

Belanja online kini sudah menjadi gaya hidup baru. S elain menawarkan produk yang sangat banyak dan bervariasi, ada banyak keuntungan yang bisa didapat. G ratis ongkir, diskon hingga cashback. Namun bukan tanpa kendala. S esekali, ada saja masalahnya. M isal, kurir yang dipilih ternyata tidak sesuai dan perlu pindah. D an kali ini saya mau berbagi tips atau cara mengubah kurir di aplikasi Shopee bagi seller atau penjual. Tips ini saya dapatkan langsung dari pengalaman saya melakukan hal tersebut pada 8 Mei 2020 lalu. Uniknya, peristiwa cukup merepotkan itu justru terjadi di momen pertama saya menangani pembeli. Bingungnya jadi double . Sebelumnya, saya mau cerita kronologisnya. Ini penting untuk memahami kenapa kita diperkenankan mengubah kurir. Sebab, pindah kurir ga bisa sembarangan. Harus ada sebab yang bisa dimaklumi. Jadi gini. Pada tanggal 7 Mei 2020 orderan masuk ke toko Shopee saya. Kebetulan saya menjual kamera pocket second milik saya. Merk Nikon s2800 coolpix. Pembeli datang